A Pocket Guide to Islam

A Pocket Guide to Islam (Buku Saku tentang Islam)

Patrick Sookhdeo

Posted in Uncategorized | Tagged , , | Leave a comment

Keterangan Bagian Depan Buku

Edisi INDONESIA

This book is partly based on a compilation of a number of booklets previously published by Fellowship of Faith for the Muslims under the series title Focus on Islam and then published in 1997 as A Pocket Guide to Islam. This was expanded and reworked with additional material and published in 2001 as A Christian’s Pocket Guide to Islam. This 2010 title, A Pocket Guide to Islam, as well as a 2010 version of A Christian’s Pocket Guide to Islam (ISBN 978-84550-572-1), both contain extra material on a variety of topics. Both 2010 versions are identical in context but titled differently.

 

Copyright © Patrick Sookhdeo 2010

ISBN 1-84550-583-2

ISBN 978-1-84550-583-7

10 9 8 7 6 5 4 3 2 1

First Published in 2001,

Reprinted in 2001, 2002 (twice), 2003, 2004, 2005

This edition published in 2010-12-08

by

Christian Focus Publications,

Geanies House, Fearn,

Ross-shire, IV20 1TW Scotland

and

Isaac Publishing,

The Old Rectory, River Street, Pewsey,

Witshire, SN9 5DB, England

On behalf of

Fellowship of Faith for the Muslim and the

Institute for the Study of Islam and Christianity

www.christianfocus.com

 

Cover design by Daniel Van Straaten

Printed and bound by

Norhaven A/S, Denmark

 

All rights reserved. No part of this publication may be reproduced, stored in a retrieval system, or transmitted, in any form, by any means, electronic, mechanical, photocopying, recording or otherwise without the prior permission of the publisher or a license permitting restricted copying. In the U.K. such licenses are issued by the Copyright Licensing Agency, Saffron House, 6-10 Kirby Street, London, EC1 8TS. www.cla.co.uk

Posted in Uncategorized | Tagged , , | Leave a comment

Daftar Isi

ISI BUKU

Cover Buku

Keterangan Bagian Depan Buku

Pendahuluan ………………………………………………………………………………………..

1.      Asal Mula Islam …………………………………………………………………………..

2.      Kepercayaan dan Praktek Islam ……………………………………………………

3.      Quran ……………………………………………………………………………………….

4.      Lima Pilar Islam ………………………………………………………………………….

5.      Wanita Dalam Islam ……………………………………………………………………

6.      Sejarah Islam ……………………………………………………………………………..

7.      Kepelbagaian Kelompok Islam ……………………………………………………..

Daftar kata …………………………………………………………………………………………..

Lampiran I: Kronologi Kehidupan Muhammad ……………………………………..

Lampiran II: Perkembangan Sejarah Sekte-Sekte Islam ………………………

Lampiran III: Surah-Surah Quran ………………………………………………………..

Daftar Pustaka ……………………………………………………………………………………..

ORGANISASI-ORGANISASI YANG MEMBERI KONTRIBUSI UNTUK BUKU INI

Pengantar di Cover Belakang

 

Untuk menyederhanakan bacaan, istilah Arab telah diterjemahkan tanpa tanda diakritis. Misalnya, tulisan Quran dipakai untuk menggantikan kata Qur’an. Kata yang dicetak miring digunakan untuk kata-kata yang tidak umum dalam bahasa Indonesia.

Semua petikan Quran diambil dari terjemahan Abdullah Yusuf Ali (Beltsville, Maryland: Amana Publications, 1995).

Catatan Penting: Quran dibagi dalam bab-bab yang disebut Surah, yang dibagi lagi dalam ayat-ayat.  Referensi diberikan dengan mencantumkan nomor Surah terlebih dahulu, kemudian diikuti nomor ayat, seperti referensi Alkitab. Namun demikian, nomor ayat Quran sedikit bervariasi di antara pelbagai cetakan Quran yang berbeda. Untuk menemukan petikan dalam buku ini, mungkin penting untuk memeriksa ayat-ayat yang mendahului atau melewati referensi yang diberikan.

Posted in Uncategorized | Tagged , , | Leave a comment

Pendahuluan

PENDAHULUAN

Tujuan dari buku ini adalah untuk menguraikan secara garis besar tentang kepercayaan, praktek dan sejarah agama Islam, untuk menolong orang Kristen dan non-Muslim lainnya agar lebih memahami teman dan tetangganya yang Muslim.

Meskipun Islam dan Kristen sepertinya memiliki kesamaan dalam beberapa doktrin tertentu, ada perbedaan yang besar di antara keduanya; bukan hanya dalam hal kepercayaan tentang keselamatan dan Kristus saja, namun juga dalam bidang-bidang lain yang mempengaruhi kehidupan dan cara bersikap sehari-hari. Perbedaaan cara pandang ini mudah sekali menyulut kesalah-pahaman antara Muslim dan non-Muslim. Harapan saya, buku ini dapat membantu non-Muslim yang ingin memiliki hubungan baik dengan tetangga atau kolega Muslim mereka agar memahami asumsi dan keyakinan yang biasa dipegang oleh seorang Muslim. Diperlengkapi dengan pengetahuan ini, diharapkan non-Muslim dapat menghindari batu sandungan yang tidak perlu maupun kesulitan ketika berkomunikasi dengan teman-teman Muslim mereka.

Di dalam Islam terdapat banyak variasi, sebagaimana juga dalam Kristen. Sebuah buku singkat seperti ini pasti harus digeneralisasi dan disederhanakan. Jadi  pembaca jangan heran bila beberapa teman-teman mereka yang berlatarbelakang Muslim memiliki pendirian yang berbeda dalam hal-hal kecil tertentu.

Banyak hal telah ditulis dan dikatakan tentang Islam di jaman kita. Namun tidak semua hal itu benar. Pendekatan kita harusnya ditandai oleh keakuratan dalam segala hal. Kita tidak boleh salah dalam menggambarkan Islam atau menuduh kaum Muslim mengenai kepercayaan dan praktek yang bukan milik mereka. Lagipula, kita harus ingat bahwa Muslim juga manusia, manusia biasa seperti kita, yang juga memiliki perasaan sukacita, sedih, takut, dan cemas seperti yang kita alami. Kita harus dipenuhi belas kasih Kristus, didorong oleh kasihNya (2 Korintus 5 : 14). Namun kita juga harus setia sepenuhnya kepada Kristus dan ajaranNya. Kita tidak bisa merubah, membelokkan atau melemahkan ajaranNya dengan cara apapun.

Patrick Sookhdeo

November 2009

Posted in Uncategorized | Tagged , , | Leave a comment

Bab 1 Asal Mula Islam

SATU

ASAL MULA ISLAM

Arti kata ‘Islam’ adalah ‘tunduk’, yaitu tunduk kepada Allah. Seorang Muslim adalah seorang yang sudah tunduk. Agama ini muncul di Semenanjung Arab pada awal abad ke tujuh, namun menurut kepercayaan kaum Muslim, agama ini adalah agama para nabi mulai dari nabi Adam hingga nabi Muhammad.

Sebelum datangnya Islam, Arab didominasi oleh suku-suku kafir berbahasa Arab yang menyembah berbagai macam dewa. Di tengah-tengah suku kafir Arab ini, hidup pula komunitas Yahudi yang tinggal di berbagai kota perdagangan, dan membawa bersama mereka para rabi, kitab suci dan sinagoganya. Di samping itu, ada juga sejumlah masyarakat Kristen yang tinggal di situ. Karena itulah orang kafir Arab bisa mendapatkan pengetahuan (meskipun barangkali menyimpang) tentang kepercayaan Kristen dan Yahudi.

Pada masa itu, Arabia terletak di antara dua kerajaan superpower. Di sebelah barat terdapat Kekaisaran Kristen Byzantium, dan di sebelah timur, Kekaisaran Zoroaster Persia. Kedua kerajaan ini terlibat dalam konflik bersenjata yang berkepanjangan.

Di bagian barat Arabia terdapat kota Mekah yang makmur, sebuah pusat perdagangan penting yang terkenal dengan kuil penyembahan berhalanya yang disebut Kaabah. Bangunan menyerupai kubus ini adalah pusat pemujaan batu-batu suci termasuk ‘Batu Hitam’, yang disebut-sebut jatuh dari surga, dan ditempatkan di sudut timur Kaabah. Kaabah adalah pusat ziarah tahunan bagi suku-suku di seluruh Arabia.

Belakangan hari, bagi kaum Muslim, masa pra-Islam ini disebut jaman kebodohan (jahiliyah) dan dipandang sebagai jaman barbar, tak bermoral dan dipenuhi dengan penyembahan berhala.

MUHAMMAD

(Lihat juga Lampiran I)

Awal Kehidupannya

Tulisan terdini tentang kehidupan Muhammad ditulis paling tidak 150 tahun sesudah kematiannya. Semua narasumber berasal dari kaum Muslim, dan tidak ada bukti pendukung dari luar (yaitu dari pihak non-Muslim).

Menurut sumber-sumber ini, Muhammad lahir di Mekah tahun 570 atau 571 M, beberapa bulan setelah kematian ayahnya Abdullah. Keluarganya, meskipun miskin, termasuk dalam suku Quraisy yang dihormati, yang merupakan pengawas Kaabah. Ibunya Aminah meninggal dunia ketika ia berumur enam tahun, dan anak laki-laki kecil ini kemudian dibesarkan oleh paman dari pihak ayahnya, Abu Talib, yang membawanya dalam sejumlah perjalanan perdagangan yang panjang ke Syria, yang pada saat itu masih merupakan negara Kristen.

Saat Muhammad tumbuh menjadi pemuda, ia bekerja pada Khadijah, seorang janda kaya, mengurusi barang-barang dagangannya. Meskipun wanita itu  lebih tua lima belas tahun, Muhammad menikahinya ketika berumur dua puluh lima. Pernikahan itu membuahkan tujuh orang anak (tiga laki-laki dan empat wanita), semuanya meninggal di usia muda, kecuali seorang anak wanita, Fatima, yang menjadi istri Ali bin Abu Talib (sepupu Muhammad) dan ibunda dari Hasan dan Husein. Khadijah meninggal dunia dua puluh lima tahun kemudian. Setelah kematian Khadijah, Muhammad menikahi dua belas orang isteri lagi, dengan demikian ia mensahkan poligami.

Kehidupan Selanjutnya dan Panggilannya

Lewat pernikahannya, Muhammad menjadi orang penting sehingga ia bisa memiliki waktu untuk merenungkan hal-hal religius tanpa terganggu. Sekitar tahun 610, ketika Muhammad berumur sekitar 40, ia menjadi sangat prihatin terhadap teman-teman sebangsanya yang tidak beragama, dan mulai sering mengunjungi sebuah gua di lereng Gunung Hirah, kira-kira tiga mil dari Mekah, untuk bermeditasi. Selama periode meditasi ini, beberapa kali dia mengalami kesurupan; di mana dalam kondisi ini ia dipercaya mendapat penglihatan dari mahluk surgawi, yang belakangan diidentifikasi sebagai malaikat Jibril, yang menyampaikan pesan-pesan dari Allah agar diberitakan kepada umat manusia. Pesan-pesan ini dikumpulkan oleh para pengikutnya dan kemudian dituliskan hingga membentuk Quran.

Banyak perdebatan yang terjadi mengenai keaslian pengalaman Muhammad dalam gua dan keabsahan ‘kenabian’nya. Bagi umat Kristen ia tidak dapat diakui sebagai seorang nabi karena ajaran-ajarannya bertentangan dengan ajaran Alkitab dan karena Kristus adalah wahyu Allah yang terakhir bagi umat manusia.

Muslim Mula-mula

Pengikut awal Muhammad mulanya adalah anggota keluarganya sendiri. Mereka terdiri dari istrinya Khadijah, menantu sekaligus sepupunya Ali bin Abu Talib, dan Zaid, anak angkatnya yang sebelumnya adalah budak pemberian Khadijah untuk Muhammad. Orang dewasa pertama di luar keluarganya yang mengakui Islam adalah Abu Bakar, seorang pedagang kaya, yang merupakan pengikut mula-mula yang penting.

PELARIAN MUHAMMAD KE MADINAH DAN PERKEMBANGAN AJARANNYA

Sebagian besar penduduk Mekah menolak ajaran Muhammad tentang satu Allah yang benar. Sejumlah mereka menganggapnya kerasukan setan. Perseteruan ini kemudian berkembang menjadi penganiayaan terhadap Muhammad dan kelompok kecil pengikutnya. Namun demikian pemeluk agama Islam semakin bertambah, dan jumlah Muslim meningkat hingga kira-kira lima puluh orang pada periode 610 – 613.

Dalam menghadapi oposisi, Muhammad memutuskan untuk meninggalkan Mekah. Mula-mula dia mengirim sejumlah pengikutnya untuk mencari suaka di kerajaan Kristen Abysinia (Etiopia), namun ia sendiri tinggal di Yathrib, sebuah kota yang berjarak 250 mil di sebelah utara Mekah, yang sekarang disebut Madinah (secara harafiah artinya ‘kota’, yaitu kota Nabi). Penduduk Madinah menerima Muhammad dan ajarannya dengan baik. Sekelompok orang Madinah yang sudah bertemu dengan dia dan yang menerima apa yang dinyatakannya bahkan mengundang dia ke kota mereka dan menyiapkan penduduk lainnya menjelang kedatangannya. Penduduk Madinah yang sudah lelah dengan konflik internal berkepanjangan, sangat antusias untuk memiliki seorang pemimpin yang kuat yang bisa mempersatukan mereka. Lagipula, orang Yahudi dan orang Kristen saat itu bersimpati kepada ajaran Muhammad karena penekanannya pada ke-esaan Allah dan ajaran yang menentang penyembahan berhala.

Kepindahan Muhammad dari Mekah ke Madinah terjadi pada tahun 622. Pelarian ini atau hijrah (migrasi) menjadi titik balik bagi karir Muhammad, dan kemudian ini ditetapkan sebagai permulaan kalender Muslim (lihat hal. 17). Pada tahun 624, tentara Muhammad memperoleh kemenangan yang menentukan melawan suku Quraisy dalam Perang Badar. Ini merupakan pertempuran terbukanya yang pertama. Strategi Muhammad untuk membagikan jarahan kepada tentaranya mendorong sejumlah suku untuk berperang di pihaknya sehingga membuatnya menang di atas angin. Setelah perang Badar, perang atas dasar agama disahkan, pada mulanya hanya untuk membela diri, namun belakangan digunakan juga untuk menyerang. Selanjutnya jihad bukan lagi sekedar diterima tetapi ditetapkan menjadi kewajiban agama bagi umat Muslim.

Awalnya Muhammad mengakui validitas iman Yahudi dan Kristen, karena ia puas sebagai nabi yang memberitakan kepada kaumnya saja. Yerusalem dipilih sebagai kiblat saat seorang Muslim sedang sembahyang, dan dia mengadopsi beberapa kebiasaan orang Yahudi. Namun kemudian terjadi perselisihan ketika suku-suku Yahudi menolak menganggapnya sebagai nabi sejati maupun mempraktekkan kebiasaan Islam. Merasa terganggu oleh hal ini, Muhammad mulai menegaskan kemutlakan wahyu yang telah diberikan kepadanya, dan mengklaim bahwa itu adalah pembaharuan dari agama yang dianut oleh Abraham. Dengan jalan ini dia berhenti dari usaha merekonsiliasi Islam dengan Yudaisme. Komunitas Muslim selanjutnya diperintahkan untuk menghadap ke Kaabah di Mekah ketika sembahyang, bukan lagi ke arah Yerusalem seperti sebelumnya.

Pada masa Muhammad di Madinah, doktrinnya mulai berbentuk. Bukan hanya kiblat doa, namun bagian-bagian lain dari ajarannya juga ikut diubah. Di Madinah, ia mulai mengajarkan bahwa Quran adalah wahyu terakhir yang paling sempurna. Waktu sembahyang harian yang didahului dengan wudhu juga sekarang diwajibkan. Jumat ditentukan sebagai hari untuk sembahyang bersama di mesjid.  Bulan puasa tahunan juga ditetapkan.

Di Madinah, Muhammad menjadi penguasa sekaligus pemerintah, hakim agung dan komandan militer. Seiring dengan kekuasaan dan pengaruhnya yang semakin meningkat, demikian juga peperangannya semakin meluas. Dalam kurun sepuluh tahun setelah hijrah, tentara Muslim berhasil menaklukkan seluruh Arabia dan menjadikan Islam sebagai agama utama di sana. Muhammad adalah orang pertama yang menyatukan suku-suku Arab menjadi satu bangsa. Dia meninggal pada tahun 632 di usia sekitar 62 tahun.

HADITS DAN SUNNAH

Riwayat hidup Muhammad tercatat di sejumlah tradisi (hadits), yang menjadi sumber informasi sangat penting dari  Islam, kedua terpenting setelah Quran sendiri. Hadits berisi teladan Muhammad dan para pengikutnya yang mula-mula, baik perkataan maupun perbuatan (sunnah-nya, yaitu kebiasaan dan cara hidupnya), yang memberi petunjuk mengenai berbagai instruksi detil tentang praktek keagamaan dan kehidupan sehari-hari bagi umat Muslim.

Tradisi itu diturunkan secara lisan selama beberapa generasi, baru akhirnya (tidak kurang dari 150 tahun setelah kematian Muhammad) hadits-hadits ini dikumpulkan dan ditulis oleh sejumlah ulama Muslim. Setiap penulis membuat  koleksinya sendiri, dan setiap hadits memiliki rangkaian nama orang-orang yang menceritakan kisahnya. Beberapa tradisi  dianggap lebih bisa dipercaya daripada yang lainnya. Menurut Muslim Sunni, ada enam salinan yang sah. Kaum Syiah memiliki koleksi mereka sendiri. (Lihat hal. 71 untuk mengetahui perbedaan antara Sunni dan Syiah)

Karena hadits lebih mudah dimengerti daripada Quran, maka ia memainkan peranan yang sangat penting dalam menetapkan aturan tentang bagaimana kaum Muslim harus hidup. Contohnya, Quran memberi perintah bagi Muslim untuk sholat, namun dari hadits-lah umat Muslim tahu berapa sering mereka harus sholat, kapan harus sholat setiap harinya, dan bagaimana tata-cara sholat.

Posted in Uncategorized | Tagged , , , | 43 Comments

Bab 2 Kepercayaan dan Praktek Islam

DUA

KEPERCAYAAN DAN PRAKTEK ISLAM

IMAN DAN HASIL USAHA

Hal pertama yang dituntut agama Islam dari para pengikutnya adalah iman [keyakinan], yang didefinisikan oleh ahli agama Islam sebagai ‘mengaku dengan lidah dan percaya dengan hati’. Pengakuan ini bunyinya: ‘Saya mengaku bahwa tidak ada tuhan selain Allah dan bahwa Muhammad adalah Rasul (utusan) dari Allah’. Kalimat ini dikenal sebagai syahadat atau kalima.

Syarat kedua adalah untuk din [agama], dalam bentuk usaha  ‘pekerjaan’ atau kewajiban praktis.  Ada lima kewajiban dalam agama Islam, dan karena kepentingan yang bersifat fundamental, maka mereka dikenal sebagai arkan-ud-din [rukun agama]. Hal ini akan dijelaskan secara mendalam dalam bab 4.

ENAM RUKUN IMAN

Enam rukun iman yang harus dipercaya kaum Muslim adalah:

1. Tuhan [Allah]

Ke-esaan Allah diajarkan dengan jelas di dalam Quran. Seperti Alkitab, Quran tidak menyangkali keberadaan Tuhan. Ia mengasumsikan bahwa Allah itulah Tuhan. Ke-esaan Allah adalah pasal pertama dalam kalima: ‘Tidak ada tuhan selain Allah [la ilah ill Allahu]’. Pernyataan ini sering ditemukan di dalam Quran. Hal yang sama adalah penekanan yang diulang-ulang bahwa syirik, ‘mempersekutukan Allah’, adalah dosa terberat. Allah adalah satu, tidak ada yang setara dan tidak ada mitra. Mahakuasa dan Mahatahu hanya berasal dari Allah dan hal ini diyakini untuk menjaga ke-esaan dan kebesaranNya.

Kata ‘Allah’ adalah kata Arab untuk Tuhan, digunakan juga oleh orang Kristen Arab. Ada begitu banyak perselisihan mengenai apakah orang Kristen boleh menggunakan istilah ini untuk ‘Tuhan’; di Malaysia, orang-orang Kristen secara legal (sedang) dilarang untuk menggunakan kata tersebut. Penting untuk dipahami  bahwa pengertian Muslim tentang Allah sangat jauh berbeda dari pengertian Kristen tentang Tuhan.

2. Malaikat [malaikah]

Malaikat sering disebutkan di dalam Quran. Mereka adalah mahluk ciptaan, bercahaya, dan dikenal sebagai ‘pembawa pesan Allah’ dengan tugas khusus. Mereka menjaga manusia dan ada beberapa yang bertugas mencatat perbuatan manusia, baik itu perbuatan baik maupun perbuatan jahat.

Dipercaya bahwa kebanyakan Muslim akan menderita ‘siksa kubur’ (adhab al-qabr) setelah kematian. Dua malaikat akan membangkitkan orang mati tersebut dan menanyakan, ‘Siapa tuhanmu, apa agamamu, siapa nabimu?’ Seorang Muslim harus menjawab, ‘Allah, Islam, Muhammad’ dan dengan demikian ia dapat langsung masuk ke surga dan menghindari siksaan. Namun hal ini tidak menjamin, karena sebuah ayat Quran (Q 14:27) mengindikasikan bahwa Allah akan menyesatkan mereka yang  menjalani hidup yang tidak benar. Ayat ini berakibat fatal, karena membuat SEMUA Muslim takut harus mengalami siksaan kubur. Siksaan, yang akan diderita oleh semua orang kafir dan beberapa orang Muslim, sangatlah spesifik. Pertama-tama malaikat-malaikat akan melumatkan tubuh orang yang disiksa itu dengan sebuah palu besi raksasa. Kemudian makamnya akan mencekik jenazah orang tersebut hingga tulang-tulangnya remuk dan jiwa di dalamnya tidak bisa bernafas. Ketiga, seekor ular kubur (atau sejumlah ular atau naga) akan menyantap dagingnya, yang akan tumbuh kembali hanya untuk disantap lagi. Jeritan orang mati yang disiksa itu bisa didengar oleh semua makhluk ciptaan kecuali manusia dan jin.

Tidak mengherankan bila banyak Muslim sangat takut akan siksaan ini dan mencari jalan untuk menghindarinya. Ada tiga pilihan untuk memastikan transit langsung ke surga tanpa siksaan: meninggal pada hari Jumat, meninggal karena sakit perut, atau meninggal sebagai syuhada. Karena itu secara praktis, menjadi seorang pengebom bunuh diri adalah salah satu jalan untuk memastikan terhindar dari siksaan kubur.

Malaikat-malaikat juga diyakini mengelilingi takhta Allah dan menyanyi memuji Dia. Malaikat yang terbesar adalah Jibril, sang Pembawa wahyu Allah kepada Muhammad, yang disebut juga Ruh ul’Amin, Roh Kudus. Menurut Muslim, malaikat inilah yang menguatkan Yesus dan juga membawa Quran kepada Muhammad. Malaikat lainnya termasuk Mikhail sang penyedia, Israfil peniup terompet maut, dan Izrail malaikat penjaga yang menjaga orang-orang yang setia pada saat kematian.

Adalah penting bagi orang Kristen untuk ingat bahwa secara spesifik ajaran Quran berlawanan dari pewahyuan Kristen (lihat hal. 30-32). Oleh karenanya seorang Kristen patut meragukan apakah malaikat Gabriel di dalam Alkitab (yang membawa kabar kelahiran Kristus kepada Maria dan dengan jelas menyatakan Yesus adalah Anak Allah yang Mahatinggi) akan menyampaikan berita yang kontradiktif 600 tahun kemudian.

Makhluk yang kontras dengan malaikat adalah jin, ada yang baik dan ada yang jahat. Mereka diciptakan Allah dari api yang tidak berasap sebelum Ia menciptakan Adam dari tanah liat (Q 15:26).  Roh yang menyerupai bayangan gelap ini sering ditemui di rumah yang sudah tua dan rusak, tempat-tempat yang telah lama tidak didiami, gunung-gunung tertentu dan juga sumur-sumur. Banyak umat Muslim yang takut kepada jin jahat dan menggunakan berbagai jenis pencegahan untuk melindungi mereka dari serangan.

Si Jahat, yang bernama Iblis atau Setan kadang-kadang digambarkan sebagai jin dan kadang-kadang sebagai malaikat.

3. Kitab [kutub]

Muslim percaya bahwa Allah telah mewahyukan perintahNya kepada manusia lewat nabi-nabiNya dan melalui 104 kitab-kitab suci. Dari kesemua kitab-kitab ini, hanya empat yang masih ada hingga hari ini, yang dipercaya telah diberikan kepada Musa (Taurah, yaitu lima kitab pertama dari Perjanjian Lama), Daud (Zabur, Mazmur), Yesus (Injil, Kitab Injil atau secara umum Perjanjian Baru) dan Muhammad (Quran). Orang Yahudi dan Kristen, yang disebut ahl-al-kitab [ahli kitab], diklaim telah mengubah dan membelokkan kitab suci mereka, sehingga Allah mengirimkan Quran sebagai wahyu terakhir bagi umat manusia, dan dengan demikian semua kitab pendahulunya dianggap tidak berlaku lagi.

4. Nabi-nabi

Karena belas kasihNya, Allah telah berkenan campur tangan dalam kehidupan manusia melalui para nabi, yang senantiasa mengingatkan manusia tentang hari kiamat dan kehidupan di akhirat, dan untuk membimbing mereka dalam setiap aktivitas kehidupan agar berjalan di jalan yang benar menuju pemilihan akhir. Kebenaran ini telah diungkapkan oleh nabi-nabi terdahulu sebelum kedatangan Muhammad. Muhammad merupakan penghubung iman kepercayaan Abraham dan penutup celah yang ada antara para nabi. Sebagai pembawa wahyu terakhir, dia sering disebut sebagai  ‘meterai para nabi’.

Seorang Muslim tidak boleh menyangkali satupun dari para nabi Perjanjian Lama, ataupun Yohanes Pembaptis dan Yesus dalam kitab Perjanjian Baru (Q 2:285). Dari sekian banyak nabi, hanya sembilan orang yang dianggap sebagai nabi utama. Mereka adalah Nuh, Abraham, Daud, Yakub, Yusuf, Ayub, Musa, Yesus dan Muhammad. Umat Muslim menganggap bahwa referensi Alkitab mengenai kedatangan Roh  Kudus adalah sebenarnya nubuatan tentang Muhammad. Dalam daftar nama nabi-nabi Islam terdapat sejumlah nama asing yang tidak dapat ditemukan di dalam Alkitab, bahkan tidak dikenal di manapun juga.

Muslim tidak menyembah Muhammad atau nabi-nabi manapun juga, namun menganggap mereka sebagai contoh dan teladan bagi umat manusia. Mereka tidak suka disebut ‘Muhammadan’ karena mereka bukan penyembah Muhammad, melainkan penyembah Allah. Tak satu nabi pun yang dianggap ilahi. Namun demikian, ada sebagian Muslim yang begitu rupa memuja Muhammad sehingga mereka melihatnya sebagai figur simbol yang mirip dengan Kristus – seorang Juruselamat yang tanpa dosa, Mediator dan Pendoa Syafaat.

5.      Hari kiamat [yawn al-akhirah] dan kebangkitan setelah kematian [basi bad al-maut]

Apakah seseorang akhirnya akan pergi ke surga atau ke neraka akan ditentukan hanya pada hari kiamat.  Hingga saat itu tiba, orang yang sudah mati berada dalam keadaan antara, barzakh [waktu jeda, partisi]  menunggu keputusan akhir.

Hari kiamat digambarkan dengan jelas dalam Quran dan berhubungan erat dengan kebangkitan.  Hari itu akan didahului oleh tanda-tanda yang jelas dan bencana alam, munculnya Antikris [Dajjal], kegemparan dan kedurjanaan, huru-hara di surga dan di bumi (Q 101:1-5; 70:9-10), matahari dan bulan hilang cahayanya (Q75:8, 81:1) dan kedatangan Kristus yang ke dua, sebagai seorang Muslim (lihat hal. 15).  Pada hari terakhir:

“Sangkakala pun ditiup, maka matilah semua (makhluk) yang di langit dan di bumi, kecuali mereka yang dikehendaki (lain) oleh Allah. Kemudian ditiup sekali lagi (sangkakala itu) maka seketika itu mereka berdiri dan menunggu (keputusan Allah).” (Q 39:68)

Setelah bangkit dari kubur, manusia akan berkelana selama 40 tahun. Dalam kurun waktu itu buku-buku yang mencatat perbuatan mereka yang disimpan oleh malaikat pencatat akan dikeluarkan. Kemudian  mereka akan menjalani penimbangan perbuatan amal ibadah di atas timbangan akhirat [mizan].

“Barangsiapa berat timbangan (kebaikan)nya, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung. Dan barangsiapa ringan timbangan (kebaikannya), maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, mereka kekal di dalam neraka Jahanam.” (Q 23:102, 103)

Kemudian setiap orang, baik yang percaya maupun yang tidak percaya, harus melintasi sebuah jembatan yang sangat sempit [sirat]. Beberapa Muslim yang baik mungkin akan langsung masuk ke surga, tetapi kebanyakan akan jatuh dari jembatan ke dalam neraka dan harus tinggal di sana sementara waktu, menjalani hukuman untuk menebus perbuatan jahat mereka sebelum akhirnya diijinkan masuk ke surga. Orang-orang kafir semuanya akan jatuh ke dalam neraka dan tinggal di sana selamanya. Beberapa hadits mengindikasikan bahwa yang dikirim ke neraka kebanyakan adalah para wanita.

6. Dekrit Allah yang mahakuasa – takdir [taqbir]

Allah dianggap memiliki kuasa mutlak atas segala sesuatu, yang baik maupun yang buruk. Tugas seorang manusia adalah tunduk kepada kehendak Allah yang tak dapat dimengerti dan menerima nasibnya. Doktrin tentang predestinasi (takdir) mutlak ini tersebar luas (lihat hal. 43). Ungkapan-ungkapan umum yang biasa digunakan untuk menyatakan kemutlakan takdir ini adalah maktub [ada tertulis], maqdur [telah ditetapkan] dan kismat [itulah bagianku].

SYARIAH – HUKUM ISLAM

Sebagaimana dinyatakan di atas, pengajaran Islam tidak hanya berasal dari Quran namun juga dari hadits. Bila ada persoalan tertentu yang tidak tercantum dalam Quran maupun hadits, maka peraturan akan diturunkan lewat persetujuan bersama para pemimpin agama [ijma] dan dengan penalaran yang disamakan [qiyas]. Kombinasi dari Quran, hadits, ijma dan qiyas digunakan oleh ulama Islam untuk membuat aturan dan tatacara yang sangat detil, yang dikenal sebagai syariah, yaitu hukum Islam.

Ada empat mazhab ortodoks yang diakui dalam Islam Sunni:

Hanafi   : didirikan oleh Imam Abu Hanifa (wafat 767)

Maliki    : didirikan oleh Imam Malik bin Anas (wafat 795)

Shafii     : didirikan oleh Imam Muhammad bin Idris ash Shafii (wafat 820)

Hanbali : didirikan oleh Imam Ahmad bin Hanbal (wafat 855)

Hukum Islam versi Syiah sangat mirip dan tidak beda banyak dari mazhab-mazhab Sunni.

Salah satu perbedaan paling penting antara Islam dan Kristen adalah keberadaan hukum agama  yang detil ini. Hukum ini bukan saja mengatur setiap aspek kehidupan pribadi dan ibadah seorang Muslim, tetapi juga tata-cara pemerintahan negara Islam. Karena disusun pada saat Islam sedang berjaya secara politis dan militer, syariah menganggap bahwa kekuasaaan politis terletak di tangan penguasa Muslim yang berhasil menaklukkan. Ada banyak aturan yang ditentukan bagi non-Muslim, terutama Yahudi dan Kristen, yang disebut dzimmi dan diperlakukan sebagai orang-orang yang ditaklukkan dan ditundukkan. Dzimmi dianggap warga kelas dua dan harus mengikuti sejumlah larangan yang dirancang untuk menegaskan status mereka sebagai warga kelas dua. Mereka harus membayar pajak khusus yang disebut jizya.

Ciri-ciri lain dari syariah adalah hukuman berat atas kejahatan tertentu, seperti amputasi untuk tindak pencurian, hukum rajam untuk perzinahan, dll. Untuk setiap laki-laki Muslim dewasa yang meninggalkan imannya harus dijatuhi hukuman mati. Hal ini muncul dalam masyarakat Muslim mula-mula yang saat itu sedang menghadapi peperangan menghadapi orang-orang yang tidak mau tunduk pada negara Islam, sehingga kemurtadan dipandang sebagai suatu pengkhianatan. Hukuman bagi wanita murtad adalah dipenjara atau mati, tergantung hukum mana yang diikuti. Demikian juga, Muslim yang menyimpang dari ajaran Islam ortodoks yang berlaku, biasanya dijatuhi hukuman mati karena kesesatan mereka; meskipun di jaman modern ini ada gerakan untuk menghapus praktek hukum seperti ini.

Sikap syariah terhadap wanita tidak mencerminkan konsep Barat modern tentang persamaan hak. Sebagaimana layaknya masyarakat non-Muslim, wanita dinilai lebih rendah dari laki-laki Muslim, dan ini tercermin dalam banyak aturan menyangkut harta warisan, kompensasi, kesaksian hukum, dll.  Mereka dibatasi dengan peraturan yang banyak untuk memastikan kesederhanaan mereka dan mencegah mereka menyesatkan laki-laki.

Banyak yang berargumen bahwa syariah cukup moderat dan toleran bila dibandingkan dengan standar kontemporer di abad ke delapan dan ke sembilan saat syariah baru dibuat. Namun sejak itu syariah tetap tidak berubah, dan dianggap sangat keras jika dibandingkan dengan standar modern negara Barat, sebab melanggar banyak hak asasi manusia, termasuk hak untuk menentukan kepercayaan seseorang.

Sanksi keras terhadap orang yang menyimpang dari peraturan yang telah ditetapkan memastikan syariah bertahan dan tidak berubah selama sebelas abad. Pertanyaan apakah dan seberapa banyak ia dapat diubah dan diadaptasi ke dalam dunia modern menjadi salah satu hal yang diperdebatkan di dalam Islam saat ini. Bangkitnya Islam radikal, yang dimulai pada pertengahan abad ke duapuluh dan terus berlangsung hingga sekarang, telah membuat debat ini menjadi debat yang berbahaya bagi kelompok moderat yang mendukung perubahan dan kebebasan liberal. Mereka bisa dikenakan tuduhan sebagai orang sesat atau murtad dan dibunuh.

Tak ada satupun negara di dunia dewasa ini yang diperintah sepenuhnya berdasarkan syariah.  Namun, banyak yang menggunakan elemen-elemen syariah dalam hukum mereka. Contohnya, peraturan bahwa orang yang murtad dari Islam harus dihukum mati adalah bagian dari hukum negara di Saudi Arabia dan Sudan.

Bahkan di mana syariah tidak ditegakkan secara hukum, sikap-syariah di baliknya tetaplah sangat lazim di antara masyarakat Islam. Minoritas Kristen yang hidup di antara mayoritas Muslim umumnya dilecehkan dan didiskriminasi oleh kebanyakan masyarakat. Kemungkinan sekali mereka akan mengalami kesulitan dalam hal lulus ujian, mendapat pekerjaan, mendapat promosi atau mendapat keadilan dari polisi dan pengadilan. Mereka dianggap dan diperlakukan sebagai dzimmi, walaupun seharusnya konstitusi dan hukum menjamin persamaan hak setiap warga negara. Demikian pula, posisi wanita menunjukkan pengaruh syariah dalam budayanya, bahkan tanpa memerlukan pemaksaan hukum.

Ajaran syariah bahwa murtad dari Islam adalah bentuk kejahatan yang mengerikan – menimbulkan rasa malu yang amat sangat bagi keluarga Muslim apabila ada salah seorang anggota keluarga mereka yang beralih dari agama Islam. Biasanya akan ada penolakan terhadap orang tersebut, kadang-kadang terjadi penganiayaan, bahkan pembunuhan, sesuai dengan hukum mati syariah bagi si pemurtad. Di negara-negara Islam, petugas hukum biasanya bersimpati dengan motif sang pembunuh, jadi biasanya si pembunuh hanya akan dijatuhi hukuman ringan, kalaupun ia dihukum.

Tujuan akhir dari Muslim radikal adalah memperkenalkan syariah secara utuh dan seluas mungkin di dunia, sehingga menciptakan sebuah negara Islam mirip dengan Madinah di jaman Muhammad.

TAQIYYA [penipuan]

Doktrin taqiyya pertama kali dikembangkan oleh Muslim Syiah untuk menghadapi penganiayaan. Doktrin ini mengijinkan Muslim menyelamatkan nyawanya dengan menyembunyikan kepercayaan mereka yang sebenarnya. Selanjutnya pengertiannya diperluas hingga mengijinkan penipuan bukan lagi untuk menyelamatkan nyawa saja tetapi juga kehormatan atau harta benda.  Hingga pada akhirnya, apa yang semula hanya dimaksudkan untuk keadaan darurat saja kini menjadi suatu hal yang normal, baik dalam Islam Syiah maupun Sunni.

Prinsip umum ini diambil dari Q 16:106 dan Q 2:195. Peraturan detilnya diambil dari sejumlah hadits yang mengijinkan seseorang berbohong jika berada dalam tiga situasi berikut: (1) seorang suami berbohong kepada istrinya untuk menyenangkan dia (istri); (2) untuk mendamaikan dua pihak yang sedang bertikai; (3) dalam perang, spionase dll.

Yang terakhir ini – perang – sering diinterpretasikan secara luas sebagai pertahanan bela-diri bagi Islam dalam bentuk apapun. Sehingga banyak Muslim merasa dirinya sepenuhnya benar ketika berbohong kepada non-Muslim tentang dasar keimanan mereka. Mereka percaya setulusnya bahwa mereka melakukan hal yang benar apabila menampilkan versi Islam dan sejarah Islam yang sudah diedit dan dipantas-pantaskan, khusus untuk non-Muslim. Karena tujuan mereka menutupi kesalahan-kesalahan dari kepercayaan mereka itu adalah semata-mata untuk membela diri terhadap kritikan.

Penulisan ulang sejarah

Beberapa Muslim telah memulai apa yang tampaknya merupakan rencana yang rapi untuk memperbesar dan meninggikan posisi Islam dalam setiap bidang akademis. Sebuah program publikasi yang luas turut mendukung rencana ini. Bagian dari rencana itu adalah merevisi buku-buku teks di dunia Barat dengan memperkenalkan Islam dan “warisan Islam” kepada dunia Barat. Pesan yang hendak disampaikan adalah bahwa semua hal terbaik dalam kebudayaan Eropa berasal dari Islam dan sejarah Islam sendiri sepenuhnya bersifat damai dan tanpa cela.

Mereka yang terlibat dalam penulisan kembali sejarah ini, membuat klaim palsu atau membesar-besarkan pengaruh Islam dalam dunia kesehatan, ilmu pengetahuan dan arsitektur. Mereka mengklaim bahwa Napoleon Bonaparte masuk Islam, bahwa para penjelajah Muslim menemukan Amerika sebelum Christopher Columbus, bahwa Islam sampai di Australia di abad ke sembilan dan bahwa raja Mercia di abad kedelapan (di Inggris Tengah) adalah seorang Muslim. Mereka juga mengklaim bahwa penyebaran Islam yang cepat di tahun-tahun awal bersifat damai dan tidak dipaksakan melalui kekerasan, sedangkan Perang Salib adalah serangan tak beralasan dari Eropa terhadap para Muslim pecinta damai yang tinggal di Tanah Suci.

YESUS DALAM ISLAM

Yesus memiliki tempat penting di dalam Quran. Dia disebut sebagai ‘Anak Maryam’ atau ‘Isa, anak Maryam’, dan empat kali disebut sebagai ‘Mesias [Kristus], anak Maryam’. Meskipun dia dianggap sebagai seorang nabi yang diutus oleh Allah, namun keilahian dan kematiannya bagi penebusan manusia disangkal dengan keras. Beberapa penafsir Quran menyatakan bahwa ia tidak mati, melainkan Allah menggagalkan rencana orang Yahudi dengan menggantikannya dengan orang lain untuk disalibkan.  Muslim percaya bahwa Yesus akan datang kembali ke bumi sebagai seorang Muslim, akan menikah dan punya anak-anak, kemudian mati dan dikuburkan dekat Muhammad. Beberapa tradisi menegaskan bahwa pada kedatangan Yesus yang kedua, ia akan menghancurkan setiap salib, mempertobatkan orang Kristen menjadi Islam, dan memerintah sebagai raja atas seluruh umat Muslim.  (Lihat juga pernyataan dan penyangkalan Quran tentang Kristus, hal. 33-35)

INJIL BARNABAS

Saat orang Kristen dan Muslim membahas masalah keimanan, kemungkinan sekali rekan Muslim akan menyinggung tentang ‘Injil Barnabas’. Kebanyakan Muslim percaya bahwa dokumen ini berisi kebenaran yang sesungguhnya tentang kehidupan dan pengajaran Yesus. Beberapa dari mereka bahkan percaya bahwa itu adalah Injil yang asli dan benar, yang belakangan oleh orang Kristen digantikan dengan Perjanjian Baru.

Kitab ini diakui sebagai injil yang ditulis oleh rasul Barnabas. Sang penulis juga mengklaim bahwa ia, Barnabas, adalah salah satu dari keduabelas murid Yesus, sekalipun tidak ditemukan adanya bukti pendukung dalam kitab Injil yang sebenarnya. Lagipula, pengaduannya tentang pengajaran Rasul Paulus tidak mencerminkan hubungan dekat dan saling mendukung antara Paulus dan Barnabas sebagaimana tertulis dalam Perjanjian Baru. Kitab ini menyangkal bahwa Yesus adalah Anak Allah dan menggambarkan Dia sebagai pendahulu (seperti Yohanes Pembaptis) yang mewartakan kedatangan Muhammad di masa depan. Kitab ini juga menyangkal tentang penyaliban. Tambahan lagi, ia juga berkontradiksi dengan Quran dengan menyatakan bahwa Muhammad-lah sang Mesias, padahal Quran dan Injil sama-sama setuju bahwa sebutan Mesias hanya ditujukan bagi Yesus semata. Bukti tersebut, berikut kesalahan-kesalahan sejarah dan geografis, menunjukkan bahwa penulis kitab ini bukanlah Barnabas dari Perjanjian Baru.

Pelbagai referensi di dalam ‘Injil Barnabas’ menunjukkan bahwa kitab ini ditulis pada abad pertengahan, tidak lebih awal dari abad empat belas, dengan kata lain lebih dari seribu tahun setelah Kristus dan 700 tahun setelah Muhammad. Kitab ini berisi sebagian besar kisah yang ada dalam keempat Injil dalam Perjanjian Baru, namun banyak hal yang dibalikkan secara mulus untuk menguntungkan Islam. Jika dipelajari secara umum, isi dan penulisnya menunjukkan bahwa kitab ini adalah usaha yang canggung untuk memalsukan kehidupan Yesus agar sesuai dengan profil yang tertulis dalam tradisi Islam dan Quran.

Terjemahan bahasa Inggris dari ‘Injil Barnabas’ oleh Lonsdale dan Laura Ragg dicetak ulang di Pakistan pada tahun 1970-an dan diedarkan dalam jumlah besar.

Untuk membaca lebih lanjut, lihat buku John Gilchrist, Origins and Sources of the Gospel of Barnabas.

KALENDER MUSLIM

Kalender ini diadopsi oleh kaum Muslim sekitar 632 M. Titik awalnya (tahun pertama) adalah peristiwa hijrah, yang terjadi  pada tanggal 16 Juli 622 dalam kalender Kristen. Penanggalan Islam dinamakan penanggalan Hijriyah (atau A.H. yang merupakan singkatan ‘after hijra’).

Penanggalan Islam dihitung berdasarkan siklus bulan, terdiri dari 12 bulan yang masing-masing bulannya berjumlah 29 atau 30 hari, dengan penyesuaian penambahan hari di akhir bulan keduabelas. Jadi tahun Islam berjumlah 354 hari. Bulan kesembilan dalam setiap tahun Muslim (Ramadhan) adalah bulan puasa. Ziarah ke Mekah harus dilakukan dalam bulan ke duabelas. Nama-nama bulan Islam adalah sebagai berikut:

Muharram

Safar

Rabiul awal

Rabiul akhir

Jumadil awal

Jumadil akhir

Rajab

Sya’ban

Ramadhan

Syawal

Dzulkaidah

Dzulhijjah

Karena pendek, penanggalan Muslim dimulai 11 hari lebih awal setiap tahun. Karenanya perayaan hari besar tahunan selalu jatuh pada hari yang berbeda setiap tahunnya dalam kalender Kristen.

TATA CARA

Praktek-praktek berikut ini biasa dilakukan dalam ritual Islam untuk menandai  momen penting dalam kehidupan Muslim. Sebagai contoh:

  • Kelahiran – ketika seorang bayi lahir, sang ayah akan membacakan adzan di telinga kanan si bayi.
  • Pemberian nama – ketika bayi berumur tujuh hari (atau lebih) keluarganya akan mempersembahkan seekor domba (satu ekor jika bayinya perempuan, dua ekor jika bayinya laki-laki), dan dagingnya dibagi di antara anggota keluarga, tamu serta orang miskin. Kepala bayi dicukur, rambutnya ditimbang dan beratnya dikurskan dengan perak yang kemudian diberikan kepada orang miskin.
  • Sunat – anak laki-laki disunat pada hari ketujuh atau sesudahnya, meskipun ini bisa dilakukan kapan saja sebelum pubertas.
  • Upacara Bismillah – dilaksanakan sekitar ulang tahun ke empat. Anak akan belajar menghafalkan pasal pertama Quran dan diajar berdoa. Ini adalah permulaan pendidikan Islam bagi anak.
  • Perkawinan – upacara pernikahan dilangsungkan di mesjid atau di rumah dan biasanya dipimpin oleh imam, dengan bacaan dari Quran, doa-doa dan pengucapan kaul. Surat nikah (kontrak) yang berisi hak dan kewajiban suami-isteri ditandatangani. Kemudian dilanjutkan dengan pesta dan makan.
  • Kematian – orang yang sedang sekarat akan meminta berkat dan pengampunan dari Allah dan dari para sanak keluarga dan mengucapkan syahadat berulang-ulang. Setelah mati, tubuhnya dimandikan tiga kali, diurapi dengan rempah-rempah dan dibalut dengan kain putih yang tidak bersambung. Penguburan dilaksanakan pada hari kematian, diiringi dengan doa-doa bagi almarhum dan keluarganya, juga bacaan dari Quran. Tubuhnya dikubur mengarah ke Mekah.  Selama masa berkabung, tamu-tamu datang untuk menghibur dan menyediakan makanan.  Kuburan dikunjungi pada waktu perayaan-perayaan Islam.

BERHUBUNGAN DENGAN NON-MUSLIM

Jihad

Kata ‘jihad’, yang secara harafiah berarti ‘perjuangan’ atau ‘usaha keras’, memiliki bermacam-macam arti dalam Islam. Yang pertama, bisa berarti perjuangan spiritual untuk mencapai kemurnian moral. Yang kedua, bisa berarti mencoba membenarkan/meluruskan pihak yang salah dan mendukung kebenaran dengan kata-kata dan perbuatan. Yang ketiga, ia bisa berarti perjuangan bersenjata melawan non-Muslim dengan tujuan menyebarkan Islam, atau melawan mereka yang meninggalkan Islam, atau melawan Muslim yang tidak menganut teologi ortodoks. Semua perjuangan untuk merangkul aturan Islam ini termasuk mempersembahkan waktu, harta milik, kesehatan dan kehidupan bagi Islam. Menurut syariah, jihad adalah salah satu kewajiban agama yang paling mendasar.

Ajaran klasik Islam membagi dunia ini menjadi dua bagian. Rumah Islam (Dar al-Islam) dimana Muslim memiliki kekuasaan politik, dan di luar itu disebut Rumah Pertempuran (Dar al-Harb). Nama yang menakutkan bagi dunia non-Muslim ini menunjukkan bahwa Muslim diharuskan berperang melawan non-Muslim dengan tujuan menaklukkan dan menundukkan mereka,  dan secara berangsur-angsur memperbesar teritori Rumah Islam mereka. Perang demikian ini dikenal dengan ‘jihad’. Dalam Islam klasik, seorang khalifah diharuskan memimpin tentara dalam jihad terhadap non-Muslim setidaknya setahun sekali; dan di jaman-jaman awal, hal ini adalah hal yang normal.

Doktrin jihad berkembang secara berangsur-angsur ketika Muhammad dan masyarakat Islam pertama bergerak dari posisi yang lemah menjadi kuat. Perkembangannya bisa ditelusuri di dalam Quran. Ayat-ayat awal Quran mendorong non-konfrontasi (Q 16:125-128); selanjutnya memperbolehkan perlawanan dengan tujuan membela diri (Q 2:191); kemudian mereka diperbolehkan untuk menginisiasi penyerangan terhadap orang kafir (Q 2:191) dan terakhir turun perintah untuk memerangi semua orang yang tidak percaya (Q 9:5), bukan hanya orang kafir saja namun juga orang Yahudi dan Kristen (Q 9:29). Tingkat akhir perkembangan doktrin inilah yang menginspirasi Islam militan saat ini, layaknya tentara Islam yang menjajah di masa lalu.

Tempat Suci

Teritori memiliki kepentingan spiritual dalam Islam. Ajaran Islam mengenai doktrin ‘tempat suci’, menyebutkan bahwa semua tanah adalah milik Allah, yang telah diberikan kepada Muslim sebagai warisan. Beberapa telah mereka miliki; yang lain adalah milik mereka secara teori dan di kemudian hari sedikit demi sedikit akan menjadi milik mereka secara nyata. Semua tanah yang ditaklukkan selamanya menjadi milik umma (negara) Muslim, dan daerah yang didominasi Muslim tidak boleh jatuh lagi ke tangan non-Muslim. Hal ini diterapkan dalam skala apapun mulai dari pemakaian aula gereja sebagai tempat pertemuan doa Islam hingga dendam yang berkelanjutan dari kekalahan Islam Spanyol atau keberadaan negara Israel modern. Mesjid, sekali dibangun, menjadi tempat suci yang tidak boleh diserahkan atau dihancurkan.

Di dunia Barat modern, banyak metode tanpa kekerasan yang digunakan untuk mendapatkan kontrol atas suatu wilayah, meskipun beberapa kaum radikal lebih mendukung penggunaan jihad tradisional. Hukum dan kebiasaan Barat dan masyarakat non-Islam lainnya semakin diadaptasi agar sesuai dengan syariah dan sensibilitas Muslim. Ini adalah langkah pertama dalam menciptakan sebuah masyarakat paralel dan kemudian memenangkan kontrol politik dan legal bagi Islam. Pada tingkat spiritual, kaum Muslim mengadakan arak-arakan mengelililingi kota, bahkan di negara Barat, melantunkan nama-nama Allah, dengan tujuan untuk meng-Islam-kan jalan-jalan dan bangunan. Mesjid lokal juga dianggap sebagai tempat yang dapat memberikan pengaruh spiritual, yang dapat menjangkau hingga ke jarak tertentu di sekitar bangunan mesjid. Kaum Muslim lalu berusaha membeli dan tinggal di semua rumah-rumah sekitar mesjid tersebut, dan secara efektif menciptakan tempat suci, yang murni terdiri dari Muslim saja.

Strategi selanjutnya adalah memakai perubahan demografis. Hal ini mencakup migrasi Muslim (hijrah) ke negara-negara atau bagian dari negara non-Muslim. Juga termasuk di dalamnya angka kelahiran populasi Muslim yang tinggi bila dibandingkan dengan komunitas non-Muslim. Strategi-strategi  ini dipandang sebagai sarana untuk mendapatkan kontrol melalui jumlah yang  besar.

Dakwah

Dakwah adalah istilah Islam untuk misi menjangkau keluar dengan tujuan untuk mempertobatkan sebanyak-banyaknya orang agar masuk Islam. Secara harafiah artinya adalah ‘panggilan’ atau ‘undangan’ masuk Islam dan tidak hanya mencakup pertobatan iman pribadi secara individu tetapi juga pertobatan  seluruh masyarakat kepada struktur dan praktek Islam, contohnya keuangan Islami.  Jadi ini berkaitan erat dengan jihad, yakni dengan cara saling menolong satu terhadap lainnya sebagai bagian yang berbeda dari rencana yang sama.

Dakwah bukan hanya kewajiban bagi Muslim secara individual semata tetapi juga bagi negara-negara Muslim, yang harus mengikuti teladan Muhammad dengan mengubah negara non-Islam menjadi negara Islam. Saat ini kegiatan dakwah berlangsung secara intensif di berbagai belahan dunia non-Muslim, melibatkan banyak orang dan didukung oleh sumber dana tanpa batas yang berasal dari kekayaan ladang minyak Arab Saudi, negara-negara Teluk, Libya dan Iran. Di daerah-daerah miskin, seperti di beberapa bagian Afrika, hadiah materi seringkali ditawarkan sebagai  perangsang untuk masuk Islam. Di negara Barat, lebih sering disajikan daya tarik yang hanya berisi setengah kebenaran tentang Islam, tanpa menyebutkan hukuman mati bagi yang meninggalkan Islam. Perkawinan juga digunakan baik di Barat maupun di dunia non-Barat sebagai cara untuk membuat orang masuk Islam.

ASAL MULA ARAB-MUSLIM

Orang Arab memiliki tempat terhormat di dalam Islam karena mereka adalah pengguna bahasa yang tertulis dalam Quran. Salah satu konsekuensi dari hal ini adalah Muslim non-Arab saat ini di-Arabisasi di tempat-tempat yang beragam seperti di Afrika dan Indonesia.

Sejarah awal orang Arab tidak jelas. Namun, kaum Muslim memiliki tradisi yang jelas yang memisahkan mereka menjadi dua kelompok utama, berdasarkan daerah utara dan selatan Semenanjung Arab. Bagian selatan diyakini sebagai keturunan Yoktan (Qahtan) di dalam Alkitab, yang adalah keturunan Nuh dan (menurut kepercayaan  orang Islam) menjadi raja pertama Yemen. Bagian utara diyakini sebagai keturunan Ismail, anak Abraham dalam Alkitab. Muhammad dan kaumnya, suku Quraisy, mengaku sebagai keturunan Ismail. Penduduk bagian selatan menganggap diri mereka sebagai ‘Arab tulen’ sedangkan penduduk di bagian utara dianggap ‘Arab campuran’.

Tidak ada catatan sejarah dari jaman kuno yang dapat menguatkan klaim Muslim Arab ini. Kemungkinan sekali klaim tersebut diciptakan belakangan yaitu di era Islam mula-mula. Dan selanjutnya klaim tersebut digunakan untuk membenarkan supremasi orang Arab di antara kaum Muslim.

Menarik sekali bila diperhatikan bahwa Kejadian 10 menyebutkan keturunan dari anak-anak Nuh: Ham (Syeba, Dedan) dan Sem (Yoktan, Hazar-mawet, Syeba, Uzal), yang nama-namanya sesuai dengan nama daerah dan suku di Semenanjung Arab. Hal ini menunjukkan bahwa Arabia telah didiami keturunan Ham dan Sem jauh sebelum Ismail  lahir. Mengacu pada keterangan ini, teori bahwa semua bangsa Arab adalah keturunan Ismail sangat patut dipertanyakan.

Cerita Quran tentang Abraham dan Ismail yang tinggal di Mekah dan membangun Kaabah samasekali tidak memiliki dukungan dari sumber manapun.

Perjanjian Lama mencatat bahwa keduabelas anak Ismail pindah ke bagian selatan gurun Syria (Kejadian 25:12-18). Kemungkinan besar mereka kawin campur dengan penduduk lokal di sana dan menghasilkan berbagai suku nomaden yang dikenal sebagai suku Ismail, sebagaimana disebutkan dalam catatan Assyria. Mereka juga disebut kaum Hagri di dalam Alkitab. Mereka tidak tinggal terlalu jauh ke daerah selatan di mana kota Mekah berada. Dalam Hakim-hakim 8:22-24, kaum Midian disamakan dengan kaum Ismail, jadi kemungkinan sekali kedua suku itu telah bercampur. Dalam Perjanjian Lama disebutkan bahwa orang-orang Arab adalah suku yang berbeda dari suku Ismail, suku Midian, dsb. Sebagai contoh, dalam Nehemia 4:7 mereka muncul sebagai sekutu kaum Amon.

Setelah berdirinya Islam, dan setelah Semenanjung Arab dan bagian Timur Mediterania ditaklukkan, maka Arabisasi dan Islamisasi secara perlahan-lahan menyatukan seluruh suku lokal dan menempatkan masyarakat yang ada ke dalam budaya Islam Arab. Termasuk di dalamnya suku-suku keturunan Abraham dari isterinya yang lain, Keturah (Midian, Medan), keturunan Lot (Amon, Moab), dari Esau (Edom) dan dari bangsa-bangsa Kanaan.

Masyarakat Kristen yang berasal dari Arab dan yang saat ini tinggal di berbagai negara mayoritas Islam, dengan tegas menyatakan bahwa mereka bukan orang Arab. Sebagai contoh, orang Kristen di Mesir adalah orang Koptik, keturunan dari Firaun; orang Kristen Irak adalah orang Assyria, dan orang Kristen Libanon adalah keturunan suku bangsa Fenisia.

Posted in Uncategorized | Tagged , , | 6 Comments

Bab 3 Al-Quran

TIGA

Al-QURAN

PENDAHULUAN

Quran, kitab suci umat Muslim, dipercaya telah diwahyukan kepada Muhammad oleh malaikat Jibril ‘sedikit demi sedikit’ sesuai kebutuhan sepanjang 23 tahun terakhir kehidupan Muhammad. Muslim memiliki sikap fundamental terhadap firman Allah, dan Quran ditinggikan di tempat yang terhormat di dalam hati mereka. Mereka percaya bahwa Quran adalah firman Allah dalam arti yang paling harafiah, dan karenanya tidak dapat dibandingkan dengan tulisan manusia manapun juga. Mereka mengklaim bahwa Muhammad hanyalah penerima firman dan ia meneruskannya dalam bentuk salinan yang persis sama dengan kitab aslinya di surga. Isi kitab tersebut sama sekali tidak ada sangkut-pautnya dengan karakter nabi itu, dan Muslim menganggapnya sebagai suatu penghujatan bila Quran dikaitkan dengan Muhammad sekalipun secara tidak langsung, sebagaimana tulisan-tulisan di Alkitab yang dikaitkan dengan para penulisnya.

Muslim percaya bahwa Quran secara ajaib diwahyukan untuk membimbing orang percaya di jalan kebenaran dan kitab suci tersebut menggantikan semua kitab suci yang pernah diwahyukan sebelumnya. Mereka juga yakin bahwa kitab tersebut terjaga dengan sempurna selama berabad-abad.  Kebanyakan Muslim saat ini tidak akan percaya bahwa pernah di suatu masa tertentu Quran beredar dengan beragam versi. Dalam teologi Muslim, Quran memiliki tempat seperti Kristus dalam Kekristenan, sebagai firman Allah yang kekal.

Quran memainkan peranan khusus dalam kehidupan sebagian besar umat Muslim, yang harus membaca sebagian atau ayat-ayat dari Quran lima kali sehari dalam sholat mereka, dan berusaha menghafalkan ayat-ayatnya sebanyak mungkin. Seorang Muslim yang saleh tidak akan minum, merokok atau bersuara ketika Quran sedang dibacakan dengan keras. Senandung Quran dalam bahasa Arab memiliki efek  yang menyenangkan bahkan seperti menghipnotis orang yang bisa berbahasa Arab; hal ini tidak bisa dilakukan dalam terjemahan  bahasa apapun.

Meskipun tidak berurusan dengan semua aspek kehidupan yang  diatur Islam, kaum Muslim percaya bahwa jika Quran menyinggung tentang suatu aspek tertentu, maka itu dilakukan dengan  otoritas ilahi yang mutlak, dan Quran merupakan sumber otoritas utama mereka.

ASAL-USUL

Muslim percaya Quran ada abadi di surga, dipahat di atas lempengan batu dalam bahasa Arab. Karenanya bahasa Arab dianggap sebagai bahasa yang lebih superior dibanding bahasa lainnya, dan orang yang bisa berbahasa Arab dianggap bergengsi di mata masyarakat Muslim. Bahasa ini dianggap begitu pentingnya sehingga ketika anak-anak Muslim diajari Quran, tujuan utamanya adalah untuk melatih mereka membacanya keras-keras dalam bahasa Arab (atau lebih baik lagi mendeklamasikannya di luar kepala dalam bahasa Arab). Memahami apa maksud kata-kata dari Quran tidaklah sepenting dibandingkan dengan kemampuan melafalkannya (terutama bagi anak perempuan). Sungguh ironis bahwa sebenarnya banyak kata dalam Quran (belum lagi kisah-kisah dan nama-nama di dalamnya) sebenarnya berasal dari bahasa Aram, bahasa Yesus, yang merupakan bahasa utama di daerah itu sampai munculnya Islam.

‘Wahyu’ itu diteruskan secara lisan oleh Muhammad kepada pengikut-pengikutnya; beberapa orang menuliskannya, dan yang lain menghafalkannya. Muslim  ortodoks percaya bahwa malaikat Jibril membantu Muhammad menyatukan wahyu tersebut dari waktu ke waktu, sehingga pada saat kematian Muhammad telah terbentuk transkrip yang persis sama dengan apa yang tertulis di lempengan batu surgawi di sisi Allah.

Namun ilmu pengetahuan modern menunjukkan bahwa pada saat kematian Muhammmad, tidak didapati kumpulan wahyu yang telah disatukan maupun tersusun rapi, dan tampaknya telah terjadi proses editorial. Beberapa waktu setelah kematian Muhammad, barulah wahyu-wahyu itu dikumpulkan oleh para pemimpin Muslim dari catatan-catatan yang ditulis di atas daun-daun, batu-batu, tulang belikat onta, dan lain sebagainya, serta dari ingatan orang-orang yang telah menyimpannya dalam memori mereka. Hasil dari pengumpulan berbagai koleksi  yang dilakukan di tempat-tempat yang berbeda, agaknya bervariasi satu dengan yang lain. Khalifah Usman memutuskan untuk memperbaiki situasi dan mengumpulkan para ulama untuk menciptakan teks standar resmi, antara tahun 650 dan 656, yang disebarkannya secara luas, dan pada saat yang sama mengeluarkan perintah agar semua versi  lainnya dimusnahkan!

Petikan naskah Quran paling tua yang masih bertahan tertanggal tidak lebih awal dari abad ke dua Hijriyah (kira-kira abad 8 M). Naskah-naskah tersebut ditulis dengan tulisan Kufic yang hanya menggunakan huruf konsonan. Hasilnya adalah interpretasi yang terbuka dan rancu sebagaimana yang terjadi bila semua huruf vokal dan tanda baca dihilangkan dari sebuah teks berbahasa Indonesia. Belakangan hari barulah penempatan huruf vokal dan tanda-tanda penolong lainnya ditambahkan. Berbagai versi yang berbeda-beda terus bermunculan sampai paling tidak abad 10 M, ketika beberapa ulama Islam dipenjara karena menolak untuk meninggalkan versi pilihan mereka. Bahkan hingga pertengahan abad ke-20 masih ada 2 versi yang dipakai, sebuah fakta yang tidak akan dipercaya oleh kebanyakan Muslim. Saat sebagian besar dunia Muslim hanya memiliki satu versi, di Afrika Utara masih dipakai versi alternatif lainnya; meskipun demikian, versi alternatif ini dengan cepat dikalahkan oleh versi utama. Karenanya berdasarkan bukti-bukti tersebut, argumen kaum Muslim yang menyatakan bahwa orang Kristen telah mengubah kitab suci mereka sedangkan kitab suci Islam tidak pernah diutak-atik, merupakan pernyataan yang tidak akurat.

STRUKTUR DAN ISI

Panjang Quran kurang lebih sama dengan Perjanjian Baru, dan terbagi atas 114 surah (pasal). Surah-surah tersebut tidak disusun berdasarkan urutan kronologis tetapi disusun mulai dari surah yang paling panjang hingga yang paling pendek (selain surah 1, yang sangat singkat).

Sangat penting  bagi siapapun yang mencoba memahami  isi Quran untuk tahu tentang urutan penanggalan pasal-pasal dalam Quran. Berhubung ada beberapa ayat yang saling berkontradiksi, sehingga ulama Muslim menetapkan aturan mengenai ayat mana yang harus diikuti bila dijumpai kasus pengajaran yang saling bertentangan. Aturan yang paling banyak digunakan adalah: ayat yang diwahyukan belakangan membatalkan ayat yang terdahulu (konsep nasikh-mansukh). Alasan untuk ini adalah karena ayat-ayat sebelumnya memang sudah sesuai untuk tahap awal misi Muhammmad, tapi belakangan, perubahan kondisi menuntut agar ayat-ayat tersebut dimodifikasi. Mengikuti aturan ini tidak selalu mudah karena para ulama sendiri tidak sepenuhnya sepakat tentang penanggalan ayat-ayat tersebut. Namun, setidaknya perlu untuk mengetahui pasal-pasal  dan ayat-ayat mana yang diwahyukan terdahulu, yakni ketika Muhammad masih tinggal di Mekah; dan mana yang diwahyukan kemudian, setelah ia pindah ke Madinah (Lihat Lampiran 3).

Secara umum, kelima ayat pertama surah 96 dianggap sebagai wahyu yang diturunkan paling pertama. Mereka dimulai dengan kata ‘Bacalah! dengan menyebut nama Tuhanmu dan Penciptamu…’  Dari kata pertama iqra inilah [proklamirkan, bacalah, ucapkan] sebutan ‘Quran’ itu berasal.

Surah 1 dipakai oleh umat Muslim sebagai doa; dan bagi orang Islam, doa ini memiliki tempat yang sama seperti Doa Bapa Kami dalam agama Kristen. Bunyinya sebagai berikut:

Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Segala puji bagi Allah, Tuhan seluruh alam,

Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang,

Pemilik hari pembalasan.

Hanya kepada Engkaulah kami menyembah

dan hanya kepada Engkaulah kami mohon pertolongan.

Tunjukilah kami jalan yang lurus,

(yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepadanya;

bukan (jalan) mereka yang dimurkai,

dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat.

Ayat ini dibacakan berkali-kali dalam sehari oleh seorang Muslim yang taat menjalani doa-doa yang diwajibkan. Beberapa terjemahan Quran bahasa Inggris menambahkan kata penjelasan di dalam tanda kurung bahwa: mereka yang dimurkai Allah adalah orang-orang Yahudi, dan mereka yang sesat adalah orang-orang Kristen. Ini adalah pemahaman tradisional dari ayat itu.

Surah-surah awal memiliki beberapa persamaan dengan Kitab Mazmur dalam hal panjang, pokok bahasan, dan bentuk ritmenya. Namun mereka kurang dalam hal pendekatan, dikarenakan mereka bukan berisi kerinduan hati manusia kepada Allah, melainkan Allah berbicara kepada umat manusia dan menggunakan Muhammad sebagai corongnya.

Quran berisi banyak peringatan tentang kedatangan hari kiamat, dan menggambarkan tentang surga dan neraka. Ia mengkritik orang Yahudi dan Kristen dan menyerang kepercayaan mereka, menekankan kesatuan dan kebesaran Allah, pentingnya seorang Muhammad sebagai utusanNya dan kewajiban kita untuk mematuhinya. Beratus-ratus ayat Quran menetapkan peraturan bagi kehidupan masyarakat Islam – cara beribadah, hukum dan sosial. Berbagai praktek kepercayaan para penyembah berhala juga dimasukkan ke dalam Quran, contohnya penghormatan kepada Kaabah di Mekah. Quran juga memiliki kisah karakter Alkitab, terutama Yusuf dan Yesus juga Musa dan beberapa tokoh lainnya. Kisah-kisah ini berbeda dari versi Alkitab. Hal ini menunjukkan bahwa sumber cerita Quran bukan berasal dari Alkitab namun dari sumber kedua, yakni orang Yahudi atau Kristen (yang mungkin sesat). Quran tidak menceritakan riwayat hidup Muhammad.

TERJEMAHAN

Karena bahasa Arab dari Al-Quran-orisinil (surgawi) begitu dihormati, versi Quran yang diterjemahkan ke dalam bahasa lainnya hanya dipandang sebagai pendekatan dan penafsiran saja. Beberapa diberi judul ‘Makna  Quran yang Agung’ atau ‘Interpretasi Makna Quran yang Agung’ untuk mengisyaratkan bahwa ada sesuatu yang mungkin hilang dalam proses penterjemahan.

Banyak terjemahan diberikan ‘pemlintiran arti’ tertentu oleh penterjemahnya. Karena teks Arab orisinil tidak jelas dan sulit dimengerti, maka dapat dipastikan bahwa apabila makna teks terjemahannya tampak sangat jelas dan dapat dimengerti, maka tentunya teks tersebut telah mengalami proses editorial yang tidak sedikit. Terkadang hal ini terlihat jelas pada: penjelasan editorial yang dicetak di dalam tanda kurung, catatan kaki, lampiran, dll. Beberapa versi tampaknya seperti terjemahan ‘langsung’ tanpa penambahan maupun interpretasi editorial, padahal pada kenyataannya tidak demikian.

Penyimpangan yang terjadi dalam penterjemahan bisa mengarah ke segala arah. Beberapa terjemahan Quran dalam bahasa Inggris modern dirancang secara khusus sehingga menampilkan Islam secara menarik bagi para pembaca Barat. Terjemahan ini melunakkan ayat-ayat yang lebih keras. Contohnya, ‘Ayat Pedang’ (Q 9:5) dalam terjemahan Quran Fazlollah Nikayin, yang diterbitkan pada tahun 2000 adalah:

Dan bila bulan-bulan suci telah berakhir,

Perangilah para penyembah berhala hingga tuntas

 

Bandingkan dengan versi terjemahan yang lebih standar, seperti versi Yusuf Ali:

Apabila telah habis bulan-bulan haram itu,

Perangilah dan bunuhlah orang-orang musyrikin itu

Sebaliknya ada pula terjemahan modern lain yang secara ekstrim berlawanan dengan versi terjemahan di atas, dan digunakan untuk mempromosikan Islam radikal ke seluruh dunia. Pemerintah Saudi mendanai distribusi jutaan salinan Quran terjemahan Muhammmad Taqi-ud-Din Al-Hilali dan Muhammad Muhsin Khan yang menyatakan dengan sangat jelas keyakinan mereka bahwa jihad harus dipahami secara harafiah, yaitu perang fisik.

Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan kuda-kuda yang ditambat untuk berperang  (tank, pesawat, peluru kendali, artileri) yang dengan persiapan itu kamu menggentarkan musuh Allah, musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. (Q 8:60)

Di buku ini saya mengutip dari terjemahan Abdullah Yusuf Ali, yang pertama kali muncul pada tahun 1934, sebelum maraknya kecenderungan untuk memaksakan penyimpangan editorial. Terjemahan Yusuf Ali mengambil pemahaman tradisional dan tidak ekstrim, dan digunakan secara luas sampai pemerintah Saudi mulai menyebarkan terjemahan Al-Hilali dan Khan.

KESAKSIAN Al-QURAN

Dapat dilihat dari ayat-ayat berikut, yang mewakili sekian banyak ayat lainnya dalam Quran, bahwa Quran berulang kali menegaskan bahwa ia adalah wahyu langsung dari Allah. Ayat-ayat berikut ini ‘diwahyukan’ kepada Muhammad untuk menjawab tuduhan bahwa sebenarnya wahyu-wahyu yang ada adalah karangan Muhammad semata.

Katakanlah: “Sesungguhnya jika manusia dan jin

berkumpul untuk membuat yang serupa  Al Qur’an ini,

mereka tidak akan dapat membuat yang serupa dengan dia,

sekalipun sebagian mereka menjadi pembantu bagi sebagian yang lain.” (Q 17:88)

Tidaklah mungkin Al Qur’an ini dibuat oleh selain Allah;

akan tetapi (Al Qur’an itu) membenarkan kitab-kitab yang sebelumnya

dan menjelaskan hukum-hukum yang telah ditetapkannya,

tidak ada keraguan di dalamnya, (diturunkan) dari Tuhan semesta alam.

Atau (patutkah) mereka mengatakan: “Muhammad membuat-buatnya.”

Katakanlah: “(Kalau benar yang kamu katakan itu),

maka cobalah datangkan sebuah surat semisalnya dan panggillah siapa-siapa

yang dapat kamu panggil (untuk membuatnya) selain Allah,

jika kamu orang-orang yang benar.” (Q 10:37-38)

Keterangan bahwa Quran menyempurnakankan kitab-kitab yang ada sebelumnya (Q 10:37) juga merupakan klaim yang sering ditegaskan oleh Quran, yaitu bahwa ia meneguhkan dan meneruskan wahyu ‘yang dikirimkan’ sebelumnya dalam Taurat dan Injil. Contoh klaim tersebut dapat dilihat pada ayat berikut:

Dia menurunkan Al-Kitab (Al Qur’an) kepadamu dengan sebenarnya;

membenarkan kitab yang telah diturunkan sebelumnya

dan menurunkan Taurat dan Injil. (Q 3:3)

Sebagai jawaban atas pernyataan beberapa lawan Muhammad bahwa ada kontradiksi yang jelas di dalam Quran, maka sebuah ayat langsung diwahyukan untuk memadamkan masalah itu:

Allah menghapuskan apa yang Dia kehendaki

dan menetapkan (apa yang Dia kehendaki),

dan di sisi-Nya-lah

terdapat Umulkitab (Lauhmahfuz). (Q 13:39)

Ini adalah ‘ayat pembatalan’ (nasik-mansukh) yang terkenal itu, dimana Allah membenarkan praktek diri-Nya untuk menganulir (membatalkan) ayat yang diturunkan sebelumnya dengan ayat yang datang belakangan (wahyu membatalkan wahyu). Padahal ‘Ibu segala Kitab’ yaitu sumber wahyu, mengacu kepada setiap wahyu yang asli yang tersimpan secara kekal di surga, tak ada yang teranulir!

Sebuah klaim lebih lanjut dari Quran yang perlu diperhatikan adalah, bahwa  Quran diwahyukan dalam bahasa Arab, bahasa orang-orang kepada siapa Quran diturunkan, bukan dalam bahasa asing, seperti Taurat orang Yahudi dan Injil orang Kristen:

Alif Lam Ra. Ini adalah

ayat-ayat Kitab (Al Qur’an) yang jelas.

Sesungguhnya Kami menurunkanya

berupa Quran berbahasa Arab,

agar kamu mengerti. (Q 12:1,2)

KESAKSIAN QURAN ATAS KITAB-KITAB SUCI SEBELUMNYA

Ada lebih dari 120 referensi dalam Quran mengenai Kitab Suci orang Yahudi dan Kristen, memberikan kesaksian bahwa mereka adalah wahyu-wahyu asli dari Allah. Orang-orang Yahudi dan Kristen secara umum dikenal sebagai ‘ahli Kitab’.

Sangat penting bagi orang Kristen yang berhubungan dengan Muslim untuk mengetahui bahwa Muhammad tidak mengklaim dirinya sebagai pembawa wahyu yang sama sekali baru, atau bahwa ia ingin membentuk sebuah agama baru. Tujuannya hanya ingin membawa umatnya kembali kepada agama asli yang dianut dan diajarkan oleh semua nabi mulai dari nabi Adam dan nabi-nabi sesudahnya. Ayat berikut ini adalah gambaran dari sikap tersebut:

Katakanlah (hai orang-orang Mukmin): “Kami beriman

kepada Allah dan apa yang diturunkan kepada kami,

dan apa yang diturunkan kepada Ibrahim,

Ismail, Ishak, Yakub dan anak cucunya,

dan apa yang diberikan kepada Musa dan Isa

serta apa yang diberikan kepada nabi-nabi dari Tuhannya.

Kami tidak membeda-bedakan seorangpun diantara mereka

dan kami hanya tunduk patuh kepada-Nya.” (Q 2:136)

Ayat sejenis yang menunjukkan penerimaan Muhammad terhadap kitab-kitab suci yang ada dapat ditemukan dalam Q 4:163

Sesungguhnya Kami mewahyukan kepadamu (Muhammad)

sebagaimana Kami telah mewahyukan

kepada Nuh dan nabi-nabi setelahnya,

dan Kami telah mewahyukan (pula)

kepada Ibrahim, Ismail, Ishak, Yakub dan anak cucunya;

Isa, Ayyub, Yunus, Harun dan Sulaiman.

Dan Kami telah memberikan

Kitab Zabur kepada Dawud.

Ketergantungan Muhammad pada kitab-kitab suci bahkan lebih jelas terindikasi dalam Q 10:94, yang menganjurkan agar berkonsultasi dengan orang-orang Yahudi dan Kristen ‘yang telah membaca kitab itu sebelum kamu’:

Maka jika kamu (Muhammad)

berada dalam keragu-raguan

tentang apa yang Kami turunkan kepadamu,

maka tanyakanlah kepada orang

yang membaca kitab sebelummu.

Oleh karena itu, orang Kristen memiliki posisi yang kuat untuk mengundang seorang Muslim membaca Alkitab, karena Quran sendiri secara jelas bersaksi tentang keasliannya (Alkitab), bahkan menyarankan bagi Muslim yang bingung agar berkonsultasi kepada orang-orang Kristen tentang masalah-masalah agama yang dia tidak mengerti. Namun, pada titik ini akan muncul suatu hambatan antara Muslim dan Kristen. Setiap Muslim yang benar-benar berkonsultasi dengan orang Kristen, atau membaca kitab suci Kristen, akan menemukan kontradiksi yang jelas terhadap ajaran Quran.

Ini adalah masalah serius bagi Muslim, karena jika Quran dan kitab-kitab lainnya – Taurat, Zabur dan Injil – semuanya berasal dari Allah, dan jika Quran adalah penegasan dari ajaran kitab-kitab sebelumnya, maka seharusnya ada keselarasan dan kesinambungan antara Quran dan kitab-kitab tersebut, bukannya saling berkontradiksi. Satu-satunya kesimpulan jujur terhadap kontradiksi yang terjadi adalah barangkali Kitab Suci sebelumnya sesungguhnya bukan wahyu dari Allah atau Quran yang sesungguhnya bukan wahyu dari Allah. Tetapi hal itu berlawanan dengan ajaran yang tertulis dengan jelas dalam Quran. Untuk meloloskan diri dari dilema ini, maka Muslim telah mengajukan teori  tentang pemalsuan salinan kitab suci orang Yahudi dan Kristen yang ada. Menurut teori  ini, referensi dalam Quran mengenai Kitab Suci yang sebelumnya hanyalah ditujukan pada kitab-kitab yang orisinil, bukan salinan kitab-kitab  seperti yang ada pada saat ini, yaitu ‘yang telah dipalsukan’. Untuk mendukung teori ini, kadang-kadang ayat Quran berikut akan dikutip:

Dan sungguh,

di antara mereka niscaya ada segolongan

yang memutar-balikkan lidahnya membaca Kitab,

agar kamu menyangka

(yang mereka baca) itu sebagian dari Kitab,

padahal itu bukan dari Kitab

dan mereka berkata, “Itu dari Allah,”

padahal itu bukan dari Allah.

Mereka mengatakan

hal yang dusta terhadap Allah,

padahal mereka mengetahui. (Q 3:78)

Salah satu penjelasan mengenai bagaimana sampai tuduhan pemalsuan ini terjadi adalah karena Muslim menganggap bahwa referensi Alkitab di Yohanes 16:7 (dan beberapa ayat lainnya) tentang kedatangan Roh Kudus sebagai Penasehat sebenarnya adalah nubuat tentang kedatangan Muhammad, yang sebutan lain bagi namanya adalah ‘Ahmad.’ Ayat Quran yang biasanya dijadikan panduan oleh umat Muslim untuk konteks ini, bunyinya:

Dan (ingatlah) ketika Isa putra Maryam berkata,

“Wahai Bani Israil! Sesungguhnya aku utusan Allah kepadamu,

yang membenarkan kitab (yang turun) sebelumku,

yaitu Taurat dan memberi kabar gembira dengan seorang rasul

yang akan datang setelahku, yang namanya Ahmad.” (Q 61:6)

Muslim menganggap bahwa kata Paracletos dalam bahasa Yunani (yang diterjemahkan di Injil sebagai ‘Penasehat’, ‘Penghibur’ atau yang serupa dengan itu) adalah pembelokan dari kata aslinya Periclutos, yang dalam bahasa Arab artinya adalah ‘Ahmad.” (Untuk bacaan lebih lanjut, baca Is Muhammad Foretold in the Bible? oleh John Gilchrist)

Hal ini dan semua tuduhan pemalsuan Kitab Suci lainnya, dengan mudah dapat ditunjukkan sebagai  tuduhan yang tak berdasar, dari fakta sederhana bahwa naskah-naskah lengkap Perjanjian Baru berbahasa Yunani, yang tertanggal 2 abad atau lebih sebelum jaman Muhammad, masih ada hingga hari ini.  Naskah-naskah ini  memperkuat  versi teks yang kita pakai saat ini, bukan teks Quran yang berbeda.

PENGAKUAN QURAN TENTANG KRISTUS

Quran memuat sejumlah pernyataan positif tentang Kristus. Di bawah ini adalah beberapa pengakuannya  yang paling penting.

1. Kelahiran dari perawan

Beberapa pasal terpanjang dalam Quran berhubungan dengan Yesus dan Maria dan pemberitaan tentang kelahiran Kristus. Berikut ini adalah contoh beberapa kutipannya:

(Ingatlah), ketika para malaikat berkata,

“Wahai Maryam! Sesungguhnya Allah menyampaikan

kabar gembira kepadamu

tentang sebuah kalimat (firman) dari-Nya

(yaitu seorang putra), namanya Al-Masih Isa putra Maryam,

seorang terkemuka di dunia dan di akhirat,

dan termasuk orang-orang

yang didekatkan (kepada Allah).” (Q 3:45)

 

Dia (Maryam) berkata,

“Ya Tuhanku, bagaimana mungkin

aku akan mempunyai anak,

padahal tidak ada seorang laki-laki pun yang menyentuhku?”

Dia (Allah) berfirman, “Demikianlah Allah menciptakan apa yang Dia kehendaki.

Apabila Dia hendak menetapkan sesuatu,

Dia hanya berkata kepadanya, ‘Jadilah!’

Maka jadilah sesuatu itu.” (Q 3:47)

Beberapa ayat-ayat  kunci tentang Maria bisa ditemukan dalam Q 19:16-17, 19-22 dan Q 66:12.

2. Penegasan bahwa Yesus adalah ciptaan

Sesungguhnya perumpamaan (penciptaan)

Isa bagi Allah, seperti (penciptaan) Adam.

Dia menciptakannya dari tanah,

kemudian Dia berkata kepadanya, “Jadilah!”

Maka jadilah sesuatu itu. (Q 3:59)

Meski tujuan yang jelas dari ayat ini adalah untuk menunjukkan fakta bahwa Yesus hanyalah seorang manusia biasa, namun ada keraguan apakah ungkapan ‘Dia menciptakannya’ merujuk kepada penciptaan Adam atau Yesus. Jika yang dimaksud adalah Adam, sudah pasti, ayat ini tidak bertentangan dengan Alkitab Kristen. Namun umumnya Muslim menganggap bahwa ayat itu merujuk kepada penciptaan Yesus (walau Allah jelas tidak menciptakan Isa dari tanah, melainkan dari Ruh dan Kalimat-Nya). Dalam hal ini, jawaban terbaik dari orang Kristen atas ayat ini adalah dengan menyatakan bahwa Alkitab Kristen juga membandingkan Yesus dengan Adam, bukan karena Dia adalah mahluk ciptaan seperti Adam; tetapi lebih karena seperti Adam, Yesus adalah awal dari sebuah ciptaan baru.

3. Mujizat

Quran (dan tulisan Muslim lainnya) banyak memuat tentang mujizat yang dilakukan Yesus sebagai bukti dari pengutusanNya. Tetapi selalu dinyatakan bahwa mujizat-mujizat itu terjadi ‘dengan ijin Allah’. Tidak terdapat pengakuan mengenai fakta adanya kuasa ilahi yang melekat pada diri Kristus. Ayat berikut adalah contohnya:

Dan ingatlah, ketika Allah berfirman,

“Wahai Isa putra Maryam!

Ingatlah nikmat-Ku kepadamu

dan kepada ibumu sewaktu Aku menguatkanmu

dengan Rohulkudus.

Engkau dapat berbicara dengan manusia

di waktu masih dalam buaian dan setelah dewasa.

Dan ingatlah ketika Aku mengajarkan menulis kepadamu,

(juga) Hikmah, Taurat dan Injil.

Dan ingatlah ketika engkau membentuk dari tanah

berupa burung dengan seizin-Ku,

kemudian engkau meniupnya,

lalu menjadi seekor burung (yang sebenarnya)

dengan seizin-Ku.

Dan ingatlah, ketika engkau menyembuhkan

orang yang buta sejak lahir dan orang yang berpenyakit kusta

dengan seizin-Ku.

Dan ingatlah ketika engkau mengeluarkan orang mati

(dari kubur menjadi hidup) dengan seizin-Ku.” (Q 5:110)

PENYANGKALAN QURAN TENTANG KRISTUS

Penyangkalan Quran berhubungan dengan beberapa doktrin kekristenan yang paling mendasar tentang Kristus. Penyangkalan ini membawa beban berat bagi seorang Muslim, yang percaya bahwa doktrin-doktrin tersebut adalah Firman Allah yang dinyatakan dalam kata-kata Allah sendiri.

1. Penyangkalan Trinitas dan keilahian Kristus

Sungguh, Al-Masih Isa putra Maryam itu,

adalah utusan Allah dan

(yang diciptakan dengan) kalimat-Nya

yang disampaikan-Nya kepada Maryam,

dan (dengan tiupan) roh dari-Nya.

Maka berimanlah kepada Allah

dan rasul-rasul-Nya dan janganlah kamu mengatakan,

“(Tuhan itu) tiga,” berhentilah (dari ucapan itu).

(Itu lebih baik) bagimu.

Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Maha Esa,

Mahasuci Dia dari (anggapan) mempunyai anak. (Q 4:171)

 

Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman,

“Wahai Isa putra Maryam!

Engkaulah yang mengatakan kepada orang-orang,

jadikanlah aku dan ibuku

sebagai dua tuhan selain Allah?”

(Isa) menjawab, “Mahasuci Engkau,

tidak patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku.” (Q 5:116)

Perlu diperhatikan di sini bahwa ajaran palsu dari beberapa sekte Kristen yang ditolak Muslim, sebenarnya juga ditolak oleh orang Kristen. Karena apa yang ditolak (Allah) dan Muhammad di sini bukanlah ajaran Kristen yang benar, tetapi apa yang dia sangka merupakan ajaran Kristen. Dalam pengertian Muhammad, orang Kristen percaya  bahwa Trinitas terdiri dari Bapa, Ibu (Maria) dan Anak (apakah itu juga pemahaman Allah? pen.). Kemungkinan besar pemahaman tersebut muncul dari pengamatannya terhadap pemujaan yang berlebihan yang dilakukan beberapa orang Kristen terhadap Maria.

2. Penyangkalan Kristus sebagai Anak

Banyak ayat dalam Quran yang menekankan Ke-Esa-an Allah yang absolut, dan secara tersirat menolak Kristus sebagai Anak Allah, dan ada juga yang menolak kemungkinan Allah memiliki Anak, seperti dalam surah 112, yang secara lengkap berbunyi:

Katakanlah, “Dialah Allah,

Yang Maha Esa.

Allah tempat meminta segala sesuatu.

(Allah) tidak beranak

dan tidak pula diperanakkan.

Dan tidak ada sesuatu yang setara dengan Dia.” (Q 112)

Ada pula sejumlah ayat yang secara khusus menyangkal Kristus sebagai Anak Allah, contohnya Q 4:171 yang telah dikutip sebelumnya dalam hubungannya dengan Trinitas, selain itu ada lagi ayat berikut:

Itulah Isa putra Maryam,

(yang mengatakan) perkataan yang benar,

yang mereka ragukan kebenarannya.

Tidak patut bagi Allah mempunyai anak,

Mahasuci Dia. (Q 19:34, 35)

 

Ayat lainnya yang relevan dengan itu adalah Q 6:101-6.

Keseriusan pandangan Muslim tentang doktrin Kristen mengenai Trinitas dan keilahian Kristus dapat dilihat dalam ayat berikut:

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni

(dosa) karena mempersekutukan-Nya (syirik),

dan Dia mengampuni apa (dosa)

yang selain (syirik) itu

bagi siapa yang Dia kehendaki.

Barangsiapa mempersekutukan Allah,

maka sungguh,

dia telah berbuat dosa yang besar. (Q 4:48)

Ini adalah dosa syirik yang tak terampuni. Meskipun syirik – mempersekutukan seseorang dengan Allah sebagai partner ilahi Allah – adalah dosa yang paling mematikan; tetapi di mata seorang Muslim, doktrin Kristen yang menggambarkan Kristus sebagai Anak Allah dianggap sebagai penghinaan yang lebih besar. Hal ini timbul dari fakta bahwa seorang Muslim – atau lebih tepatnya Muhammad – berpikir tentang anak hanya dalam hal hubungan seksual antara ayah dan ibu. Boleh dikatakan, barangkali seorang Muslim akan lebih bisa menerima pengakuan kita terhadap keilahian Kristus dari pada pengakuan kita bahwa Dia adalah Anak Allah.

3. Penyangkalan Penyaliban Kristus

Hal ini barangkali merupakan penyangkalan Muslim tentang Kristus yang paling mendasar dan paling dikenal, tidak dapat ditawar-tawar lagi.

dan (Kami hukum juga)

karena kekafiran mereka (terhadap Isa),

dan tuduhan mereka terhadap Maryam,

dan (Kami hukum juga)

karena ucapan mereka,

“Sesungguhnya kami telah membunuh Al-Masih,

Isa putra Maryam, Rasul Allah,”

padahal mereka tidak membunuhnya

dan tidak (pula ) menyalibkannya,

tetapi (yang mereka bunuh adalah)

orang yang diserupakan dengan Isa…

 

Tetapi (yang sebenarnya),

Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya.

Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (Q 4:156-158)

Tidak seorang Muslim pun yang boleh menolak penyangkalan mutlak tentang kematian Kristus yang tercantum dalam ayat ini, meskipun pada kenyataannya hal itu sulit diterima oleh Muslim yang bersedia merenungkan ayat tersebut. Jika Kristus tidak mati, jelas sekali kenyataan ini menempatkan dia jauh melebihi nabi-nabi yang lain, seperti Muhammad, yang mati pada akhirnya. Tetapi untuk percaya bahwa ia benar-benar mati, sama saja artinya dengan menyangkali Firman Allah, atau paling tidak harus mengakui bahwa memang telah terjadi kesalahan dalam penterjemahan. Untuk keluar dari dilema ini, tradisi-tradisi Islam menyampaikan tentang kembalinya Kristus ke dunia di masa depan, sebagai pemeluk agama Islam dan lalu kemudian mati. Hal ini didasarkan pada penafsiran ayat-ayat sebagai berikut:

“Dan kesejahteraan

semoga dilimpahkan kepadaku,

pada hari aku dilahirkan,

pada hari aku meninggal

dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali.”

Itulah Isa putra Maryam. (Q 19: 33-4)

Cara yang paling wajar untuk mencocokkan ayat ini dengan teori kematian Isa adalah dengan mengubah urutan kata-katanya, yaitu perkataan ‘pada hari aku meninggal’ seharusnya ditulis setelah perkataan ‘pada hari aku dibangkitkan hidup kembali’. Tetapi melakukan perubahan seperti itu adalah dosa bagi seorang Muslim karena itu artinya mengubah Wahyu Allah. Hal ini, setidak-tidaknya, adalah argumen yang lemah, karena kata-kata yang persis sama digunakan juga dalam ayat 15 pada surah yang sama, sehubungan dengan Yahya anak Zakaria (Yohanes Pembaptis), dan tak seorangpun yang merasa perlu untuk mengubah urutan kata-katanya di sini.

AJARAN Al-QURAN

Berikut ini adalah beberapa hal lain yang disampaikan oleh Quran.

1. Kejatuhan

Dan Kami berfirman, “Wahai Adam!

Tinggallah engkau dan istrimu di dalam surga,

dan makanlah dengan nikmat (berbagai makanan)

yang ada di sana sesukamu.

(Tetapi) janganlah kamu dekati pohon ini,

nanti kamu termasuk orang-orang yang zalim!”

Lalu setan memperdayakan keduanya dari surga

sehingga keduanya dikeluarkan

dari (segala kenikmatan) ketika keduanya di sana (surga).

Dan Kami berfirman, “Turunlah kamu!

Sebagian kamu menjadi musuh bagi yang lain…” (Q 2:35-6)

Lihat juga Q 7:19ff. dan 20:115-123. Dalam hubungan ini patut dicatat bahwa Quran tidak tahu apa-apa tentang firdaus di bumi, yaitu Eden. Firdaus ada di surga, dan secara harafiah Adam dan Hawa jatuh dari  surga ke bumi.

2. Iblis

Asal mula dan pekerjaan Iblis atau Shaytan, si jahat, dijelaskan dalam Q 7:11-18, yang dimulai sebagai berikut:

Dan sungguh, Kami telah menciptakan kamu,

kemudian membentuk (tubuh)mu,

kemudian Kami berfirman kepada para malaikat,

“Bersujudlah kamu kepada Adam,”

maka mereka pun sujud kecuali Iblis.

Ia (iblis) tidak termasuk mereka yang bersujud.

(Allah) berfirman, “Apakah yang menghalangimu

(sehingga) kamu tidak bersujud

(kepada Adam) ketika Aku menyuruhmu?”

(Iblis) menjawab, “Aku lebih baik daripada dia.

Engkau ciptakan aku dari api,

sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah.”

 

(Allah) berfirman, “Maka turunlah kamu darinya (surga),

karena kamu tidak sepatutnya

menyombongkan diri di dalamnya.

Keluarlah! Sesungguhnya kamu

termasuk makhluk yang hina.” (Q 7:11-18)

3. Neraka

Neraka adalah tempat para pendosa disiksa dengan api penyiksaan.

Dan tahukah kamu apakah (neraka) Saqar itu?

Ia (Saqar itu) tidak meninggalkan

dan tidak membiarkan,

yang menghanguskan kulit manusia. (Q 74:27-9)

Ayat-ayat lain yang menjelaskan tentang neraka dan mereka yang akan masuk ke sana adalah Q 50:24-6 dan 78:21-30

4. Surga atau Firdaus

Nama yang paling sering diberikan untuk firdaus, tempat tinggal mereka yang diberkati, adalah janna [taman]. Deskripsi firdaus di dalam Quran menunjukkan bahwa pada dasarnya tempat itu adalah sebuah tempat kenikmatan sensual di mana terdapat wanita-wanita cantik, sofa yang dibungkus dengan kain brokat yang mewah, gelas yang melimpah dengan minuman dan buah-buah yang lezat.

Pada hari itu banyak (pula)

wajah yang berseri-seri,

merasa senang karena usahanya (sendiri),

(mereka) dalam surga yang tinggi,

di sana (kamu) tidak mendengar

perkataan yang tidak berguna.

Di sana ada mata air yang mengalir.

Di sana ada dipan-dipan yang ditinggikan,

dan gelas-gelas yang tersedia (di dekatnya),

dan bantal-bantal sandaran yang tersusun,

dan permadani-permadani yang terhampar. (Q 88:8-16)

 

Q 56:8-38 memberikan lebih banyak detil lagi, berikut ini adalah sebagian dari ayat tersebut:

Mereka dikelilingi oleh

anak-anak muda yang tetap muda,

dengan membawa gelas, cerek dan sloki

(piala) berisi minuman yang diambil

dari air yang mengalir,

mereka tidak pening karenanya dan tidak pula mabuk,

dan buah-buahan apa pun yang mereka pilih,

dan daging burung apa pun yang mereka inginkan,

dan ada bidadari-bidadari

yang bermata indah,

laksana mutiara yang tersimpan baik.

Sebagai balasan atas apa yang mereka kerjakan…

Kami menciptakan mereka

(bidadari-bidadari itu) secara langsung,

lalu Kami jadikan mereka perawan-perawan,

yang penuh cinta (dan) sebaya umurnya —

5. Kebangkitan dan Penghakiman

Eskatologi (pengetahuan tentang akhirat) membentuk sebagian besar dari ajaran Quran, terutama dalam surah-surah awal yang mencerminkan awal mula pengajaran Muhammad di kota Mekah. Di surah 75; 81:1-19; 82; 83:4-21; dan 84 terdapat penjelasan yang panjang mengenai kebangkitan dan penghakiman.

Dan apabila bintang-bintang berjatuhan,

dan apabila gunung-gunung dihancurkan,

dan apabila unta-unta yang bunting

ditinggalkan (tidak terurus),

dan apabila binatang-binatang liar dikumpulkan,

dan apabila lautan dipanaskan,

dan apabila ruh-ruh

dipertemukan (dengan tubuh),

dan apabila bayi-bayi perempuan

yang dikubur hidup-hidup ditanya,

karena dosa apa dia dibunuh?

Dan apabila lembaran-lembaran

(catatan amal) telah dibuka lebar-lebar,

dan apabila neraka Jahim dinyalakan,

dan apabila surga didekatkan,

setiap jiwa akan mengetahui

apa yang telah dikerjakannya. (Q 81:2-14)

6. Pengampunan

Quran sedikit sekali berbicara tentang pengampunan bila dibandingkan dengan topik lain yang dibahas secara panjang lebar. Dari apa yang disebutkan, jelas bahwa pengampunan dipandang sebagai keputusan sesuai kehendak Allah yang hanya memerlukan sedikit, kalaupun ada, landasan moral, dan hal itu tidak membutuhkan usaha penebusan atau rekonsiliasi. Berikut ini adalah beberapa ayat yang berbicara tentang topik ini:

Orang-orang yang kafir,

mereka akan mendapat azab yang sangat keras.

Dan orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan,

mereka memperoleh ampunan

dan pahala yang besar. (Q 35:7)

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni

(dosa) karena mempersekutukan-Nya (syirik),

dan Dia mengampuni apa (dosa)

yang selain (syirik) itu

bagi siapa yang Dia kehendaki. (Q 4:48)

Terlepas dari dosa syirik yang tidak terampuni, dosa dibagi atas dosa besar dan dosa kecil. Dosa besar [kabira] awalnya mencakup pembunuhan, perzinahan, ketidaktaatan, makan riba, mengabaikan sholat Jumat atau puasa Ramadhan, melupakan Quran setelah membacanya, bersumpah palsu atau bersumpah demi nama lain di luar nama Allah, praktek sihir, perjudian, menari, dan mencukur jenggot.  Beberapa di antaranya kini tidak lagi dianggap sebagai dosa besar. Dosa kecil [saghira] mencakup pelanggaran seperti berdusta, menipu, kemarahan dan hawa nafsu.

7. Predestinasi (takdir)

Kebanyakan tradisi Islam menyatakan bahwa manusia tidak bertanggungjawab atas tindakan mereka. Pengajaran predestinasi sangat erat hubungannya dengan pengajaran pengampunan, tampak  dalam ayat-ayat seperti:

Sesungguhnya Allah menyesatkan

siapa yang Dia kehendaki

dan memberi petunjuk kepada

siapa yang Dia kehendaki.  (Q 35:8)

Hal yang sama dinyatakan juga dalam Q 6:39; 14:4; 74:31.

8. Doa (sholat)

Seorang Muslim melakukan sholat lima kali sehari pada waktu yang ditentukan. Namun tidak ada satu pun ayat dalam Quran yang menyebutkan tentang kelima waktu sholat tersebut secara bersamaan. Doa bagi orang Muslim lebih merupakan latihan agama daripada doa sebagaimana yang dikenal orang Kristen. Doa harus diucapkan dalam bahasa Arab, dan setiap kali menggunakan bentuk dan kata-kata yang sama.  Berikut ini adalah beberapa ayat-ayat Quran yang mengacu pada doa:

Dan laksanakanlah salat

pada kedua ujung siang (pagi dan petang)

dan pada bagian permulaan malam.

Perbuatan-perbuatan baik itu

menghapus kesalahan-kesalahan. (Q 11:114)

Selanjutnya, apabila kamu

telah menyelesaikan salat(mu),

ingatlah Allah ketika kamu berdiri,

pada waktu duduk dan ketika berbaring.

Kemudian, apabila kamu telah merasa aman,

maka laksanakanlah salat itu

(sebagaimana biasa).

Sungguh, salat itu adalah kewajiban

yang ditentukan waktunya

atas orang-orang yang beriman. (Q 4:103)

Wudhu harus dilakukan sebelum sholat.

Wahai orang-orang yang beriman!

Apabila kamu hendak melaksanakan salat,

maka basuhlah wajahmu

dan tanganmu sampai ke siku,

dan sapulah kepalamu dan

(basuh) kedua kakimu

sampai ke kedua mata kaki. (Q 5:6)

9. Kebebasan beragama

Kebebasan beragama adalah topik dimana terdapat pertentangan pengajaran di dalam Quran. Ayat yang sering dikutip yang kelihatannya mendukung kebebasan beragama, bunyinya: ‘Tidak ada paksaan dalam (menganut) agama’ (Q 2:256). Namun ada berbagai interpretasi mengenai ayat ini  dalam Islam klasik.

Muslim jelas-jelas diharuskan untuk ‘perangilah dan bunuhlah orang-orang kafir di mana saja kamu temui’ (Q 9:5) dan ‘perangilah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan hari kiamat…dan mereka yang tidak beragama dengan agama yang benar (agama Allah), (yaitu orang-orang) yang telah diberikan Kitab, hingga mereka membayar jizyah (pajak) dengan patuh sedang mereka dalam keadaan tunduk’ (Q 9:29).

Karena surah 9 berpenanggalan (diturunkan) sesudah surah 2, maka sesuai dengan hukum pembatalan, surah 9-lah yang harus diikuti (tidak peduli apapun interpretasi yang diberikan oleh Q 2:256). Dapat dipastikan ini tentunya adalah praktek Muslim mula-mula ketika mereka, lewat kekerasan, menyebarkan kepercayaan baru mereka dengan cara jihad. Untungnya sikap ini hanya ditemukan pada sebagian kecil Muslim saat ini. Namun demikian ada contoh-contoh tragis dari pemaksaan untuk masuk Islam dalam skala besar di jaman sekarang. Di awal abad ke-20, sekitar 1,5 juta rakyat Armenia dan umat Kristiani timur lainnya dibantai oleh orang-orang Turki. Pada masa peralihan menuju abad 21, ribuan orang Kristen Indonesia dipaksa masuk Islam oleh ‘pejuang jihad’ dari berbagai kebangsaan; dan yang menolak langsung dibunuh. Sejak invasi Irak pada tahun 2003, militan Islam mulai mengancam orang Kristen Irak dengan 4 macam pilihan: masuk Islam, membayar jizya, meninggalkan negaranya, atau dibunuh. Sikap dan ancaman serupa dilaporkan mulai terjadi pula di Pakistan.

Sehubungan dengan masalah kebebasan beribadah, penting diingat juga hukum syariah bahwa sekalipun minoritas non-Muslim dilindungi (yaitu tidak dibunuh) dan diijinkan beribadah dengan cara mereka sendiri, mereka tetap tidak diberi hak yang sama seperti kaum Muslim. (Lihat dzimmi, hal. 13, 14)

Quran tidak mengajarkan secara jelas bahwa yang murtad dari Islam harus dibunuh. Ada ketidakjelasan di sini, sehingga bisa diartikan juga bahwa mereka akan dijatuhi hukuman di kehidupan mereka yang akan datang, bukan kehidupan di masa kini.

10. Islam adalah satu-satunya agama  yang  diterima Allah

Dan barangsiapa mencari

agama selain Islam,

dia tidak akan diterima,

dan di akhirat

dia termasuk orang yang rugi. (Q 3:85)

Posted in Uncategorized | Tagged , , | 10 Comments